Pemadam Kebakaran Ungkap Alasan Sulitnya Taklukkan Api Gereja Notre Dame di Prancis

Satu bulan setelah peristiwa kebakaran, petugas pemadam kebakaran mengungkap alasan persis mengapa api Gereja Katedral Notre Dame sulit ditaklukkan.

Pemadam Kebakaran Ungkap Alasan Sulitnya Taklukkan Api Gereja Notre Dame di Prancis
ynetnews.com
Gereja Notre Dame di Paris, Prancis mengalami kebakaran hebat pada Senin (15/4/2019) malam waktu setempat. 

TRIBUNPALU.COM - Satu landmark paling ikonik di Kota Paris, Gereja Katedral Notre Dame mengalami kebakaran hebat pada Senin (15/4/2019) malam waktu setempat.

Akibat kebakaran tersebut, kerusakan pada Gereja Katedral Notre Dame terbilang parah.

Bagian atap dan menara setinggi 90 meter-nya hancur.

Bahkan, menurut juru bicara gereja, keseluruhan interior kayu di dalam Gereja Katedral Notre Dame yang dibangun pada abad ke-13, hancur dilalap api.

Dalam postingan akun Instagram Buzzfeed World @world yang diunggah pada Selasa (16/4/2019), kebakaran muncul sebelum pukul 19.00 waktu setempat, hanya beberapa menit setelah katedral ini ditutup untuk publik.

Seperti yang diwartakan Independent, api bermula di bagian loteng Gereja Katedral Notre Dame dan dengan cepat menjalar ke bagian atap.

Saat kebakaran terjadi, sebenarnya Gereja Katedral Notre Dame sedang menjalani renovasi pada bagian menara yang akhirnya hancur akibat dilalap api.

Pemadam kebakaran pun membutuhkan waktu total 15 jam untuk mengalahkan si jago merah yang melalap Gereja Katedral Notre Dame.

Satu bulan setelah peristiwa kebakaran, petugas pemadam kebakaran mengungkap alasan persis mengapa api Gereja Katedral Notre Dame sulit ditaklukkan.

Dikutip TribunPalu.com dari laman Brightside, dalam sebuah artikel di laman The Guardian polisi menyatakan penyebab kebakaran Gereja Katedral Notre Dame kemungkinan besar adalah adanya korsleting.

Halaman
1234
Penulis: Rizkianingtyas Tiarasari
Editor: Imam Saputro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved