Bisnis dan Ekonomi

Seusai Pangkas Suku Bunga Acuan, BI Yakin Nilai Tukar Rupiah Menguat Tahun Ini

“Pergerakan rupiah menunjukkan bahwa ekonomi akan membaik karena stabilitas terjaga,” tutur Gubernur BI Perry Warjiyo

Seusai Pangkas Suku Bunga Acuan, BI Yakin Nilai Tukar Rupiah Menguat Tahun Ini
Kontan/Akbar Nugroho Gumay
Ilustrasi pertukaran mata uang rupiah 

TRIBUNPALU.COM - Bank Indonesia (BI) meyakini nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) dapat menguat di tahun ini.

Hal ini tercermin pada pergerakan rupiah sejak kemarin.

Dalam kurs tengah BI atau Jakarta Interbank Spot Dollar Rate Jisdor) rupiah menguat 0,19% di level Rp 14.976 per dollar AS.

Sementara itu berdasarkan data pasar spot pukul 14.33 WIB rupiah menguat 0,29% sebesar Rp 13.920 per dollar AS.

Kemarin rupiah ditutup menguat di level Rp 13.960 per dollar AS.

Pertemuan Jokowi-Prabowo dan Pidato Visi Indonesia Bikin Rupiah Menguat

Serikat Karyawan Garuda Indonesia Resmi Cabut Laporan Polisi terhadap Rius Vernandes

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan ada kecenderungan mekanisme pasar bergerak menguat setelah pemangkasan suku bunga BI atau BI 7-dat Reserve Repo Rate (BI 7-DRR) sebesar 5,75% kemarin.

Tadi ada beberapa importir korporasi yang beli jadi rupiah naik lagi,” kata Perry di Kantor BI, Jakarta, Jumat (19/7).

Kata Perry, investor, dunia perbankan, dunia usaha, dan pasar menyambut baik pemangkasan suku bunga, sehingga nilai tukar rupiah menguat saat ini.

“Pergerakan rupiah menunjukkan bahwa ekonomi akan membaik karena stabilitas terjaga,” tutur Perry.

Bergerak ke Level 13.922 Jumat (19/7/2019) Siang

Halaman
12
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved