Breaking News:

Palu Hari Ini

Warga Binaan Dapat Dukungan Buka Usaha di Lingkungan Rutan Palu

40 warga binaan Rumah Tahanan Kelas IIA Palu dilatih berbagai keterampilan, sekaligus mendapat dukungan membuka usaha mikro di lingkungan Rutan

TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin
Usaha mikro keripik pisang yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang. 

TRIBUNPALU.COM, PALU -- Sekitar 40 warga binaan Rumah Tahanan Kelas IIA Palu dilatih berbagai keterampilan, sekaligus mendapat dukungan membuka usaha mikro di lingkungan Rutan.

Pada Kamis (8/8/2019) siang, sejumlah warga binaan yang membuka usaha mikro itu tampak sibuk dengan pekerjaan masing-masing.

Ada yang sedang buka usaha pangkas rambut, usaha kuliner keripik pisang, sablon baju, dan pembuatan batako.

Kepala Rutan Kelas IIA Palu Nanang R mengatakan, program usaha bagi warga binaan itu merupakan hal yang baru dilakukan pihak Rutan Palu.

Tujuannya adalah agar para warga binaan memiliki skill atau keterampilan di bidang tertentu.

Usaha mikro yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang.
Usaha mikro keripik pisang yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang. (TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin)
Usaha mikro yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang.
Usaha mikro sablon baju yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang. (TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin)
Usaha mikro yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang.
Usaha mikro pembuatan batako yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang. (TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin)
Usaha mikro yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang.
Usaha mikro pangkas rambut yang dilakukan warga binaan di lingkungan Rutan Kelas IIA Palu, Kamis (8/7/2019) siang. (TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin)

Sehingga, ketika warga binaan selesai menjalani masa hukuman dan kembali ke tengah masyarakat, mereka tidak akan kesulitan mencari pekerjaan.

"Kita dukung dalam pemasaran dan pengadaan alat, kita bekerja sama dengan sejumlah pihak, baik untuk bantuan alat maupun pendamping atau mentor," jelas Nanang.

Secara internal, kata Nanang, pihaknya juga akan melakukan evaluasi setiap tiga bulan untuk memantau dan mengetahui perkembangan dan hal-hal yang perlu menjadi perhatian.

Bukan Potong Gaji, PLN Sebut Akan Mengurangi Bonus Karyawannya Akibat Mati Lampu Jabodetabek

Wali Kota Palu Tegaskan Larangan Pembangunan Hunian di Zona Rawan Bencana

Dinilai Berprestasi, Kevin Sanjaya dan 3 Atlet Junior Dapat Bonus dari Djarum Foundation

Lanjut Nanang, untuk usaha pangkas rambut sendiri, sangat membantu.

Karena sejak adanya usaha pangkas rambut warga binaan itu, penghuni Rutan diwajibkan untuk rapih dan rutin memangkas rambut.

Halaman
12
Penulis: Haqir Muhakir
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved