Wawancara dengan Ajudan BJ Habibie, Albiner Sitompul: Saya Temani Bapak karena Ingin Belajar

Albiner Sitompul mengawal BJ Habibie dan Ibu Hasri Ainun Habibie saat tinggal di Jerman.

Wawancara dengan Ajudan BJ Habibie, Albiner Sitompul: Saya Temani Bapak karena Ingin Belajar
TRIBUNNEWS/Srihandiatmo Malau
Mantan pengawal Presiden Ketiga RI BJ Habibie, Albiner Sitompul (batik, berkopiah putih), berfoto bersama kru Tribunnews.com di kantor redaksi Tribunnews.com, Jakarta, Kamis (13/9/2019). 

Adakah kebutuhan khusus Bapak yang harus Pak Tompul siapkan?

Saya itu sudah harus menyiapkan ada kotak pil, vitamin C. Ini diajarkan ibu saya untuk dikonsumsi. Terus ada kayak minyak ikan. Jadi pagi, sore saya sudah harus memberikan itu. Kecuali ada hal-hal beliau sakit. Tapi Bapak jarang sakit. Berenangnya subhanallah. Jadinya saya hobi berenang juga. Bapak itu berenangnya kuat. Tapi setelah terakhir-terakhir ini kabarnya sudah tidak lagi. Dia berenang dan berenang. Di rumah ada kolam renang. Bapak berenangnya itu subhanallah.

Mantan Presiden, BJ.Habibie mengikuti rapat dengar pendapat umum dengan Komisi I DPR RI, di Gedung Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Senin (31/1/2011). Rapat ini membahas pengembangan dan pemanfaatan industri strategis untuk pertahanan. (tribunnews.com/herudin)
Mantan Presiden, BJ.Habibie mengikuti rapat dengar pendapat umum dengan Komisi I DPR RI, di Gedung Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Senin (31/1/2011). Rapat ini membahas pengembangan dan pemanfaatan industri strategis untuk pertahanan. (tribunnews.com/herudin) (TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN)

Kapan terakhir bertemu Pak Habibie?

Kita makan siang saja. Tidak ada yang khusus kita bahas. Tidak ada pesannya. Hanya makan siang. Itu 2018. Setelah itu hanya lihat dari televisi mengenai Bapak. Waktu sakit terakhir kemarin, saya kebetulan lagi di Makassar ada undangan mengikuti Festival Keraton Nusantara (FKN) XIII Tahun 2019 di Tana Luwu, Sulawesi Selatan.

Bagaimana sosok Habibie dalam berkerabat?

Luar biasa yang saya dapatkan pelajaran tentang hidup mengenai itu. Bapak itu selalu mengatakan, "Kromosom saya ini ada orang Jawa, ada orang Makassar, Tompul. Kita harus menjunjung tinggi peradaban, bahwa manusia harus kita hargai. Setiap tamu, siapapun tamu itu dilayani dan diantar sampai ke depan pintu." Dan saya tugasnya mendampingi dari pintu sampai ke kendaraan.

Bapak itu juga tidak mau menyalahkan orang. Tidak mau menyalahkan orang dan diamnya itu banyak. Diamnya itu mikir cepat, cepat mencari solusi.

Ketika Bapak melihat jenazah Bapak Habibie, apa yang ada di benaknya Pak?

Saya hanya berdoa, semoga Mas Ilham, Mas Thareq, anak dan cucu-cucunya meneruskan apa yang Bapak telah buat. Yang lain tidak ada. Memang saya harus mendampingi beliau, sepenuh hati. Yang saya ingat semoga Mas Ilham, Mas Thareq, anak dan cucu-cucunya menjadi anak yang soleh dan solehah. Dan meneruskan bakti yang Bapak telah lakukan. Kita doakan bukan hanya Pak Habibie. Pak Habibie itu sudah masuk surga.

Presiden Republik Indonesia ke-3, BJ Habibie saat menghadiri launching single untuk soundtrack film Rudy Habibie yang berjudul 'Mencari Cinta Sejati' di kantor MD Place, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (20/5/2016). Film Rudy Habibie menceritakan masa mudanya Habibie. Tribunnews/Jeprima
Presiden Republik Indonesia ke-3, BJ Habibie saat menghadiri launching single untuk soundtrack film Rudy Habibie yang berjudul 'Mencari Cinta Sejati' di kantor MD Place, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (20/5/2016). Film Rudy Habibie menceritakan masa mudanya Habibie. Tribunnews/Jeprima (TRIBUNNEWS/JEPRIMA)

Setelah Sidang Umum MPR pada 1999, laporan pertanggungjawaban BJ Habibie ditolak dan tidak kembali mencalonkan diri. Habibie memilih ke Jerman. Pernahkah Pak Habibie berkisah mengenai alasan ke Jerman untuk waktu yang relatif lama?

Saya pernah tanya Bapak waktu itu, "Pak, kita kok pergi ke luar negeri? Pulang saja kita, Pak." "Tompul, aku nggak mau terjadi gesekan. Aku cinta kepada tanah air. Karena cintanya saya dengan Indonesia saya harus ke luar negeri. Saya bukan politikus. Saya seorang teknokrat. Hari ini A, besok A. Karenanya, setelah laporan saya ditolak, saya tidak mau lagi maju. Saya harus menjaga Indonesia. Kita sudah bangun lama. Makanya saya harus ke luar negeri." Bapak kan punya rumah di Jerman. 

(Tribunnews.com/Srihandiatmo Malau)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Saya Temani BJ Habibie karena Ingin Belajar

Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved