Terkini Internasional

Arab Saudi Ubah Kebijakan, Kini Pasangan Turis Asing Tanpa Ikatan Diperbolehkan Menginap 1 Kamar

Arab Saudi akan mengizinkan pria dan wanita asing menyewa kamar hotel bersama tanpa mereka harus menunjukkan bukti hubungan atau kartu keluarga.

Arab Saudi Ubah Kebijakan, Kini Pasangan Turis Asing Tanpa Ikatan Diperbolehkan Menginap 1 Kamar
dok/middleeastupdate.net
ILUSTRASI daerah urban di Arab Saudi 

TRIBUNPALU.COM - Arab Saudi akan mengizinkan pria dan wanita asing menyewa kamar hotel bersama tanpa mereka harus menunjukkan bukti hubungan atau kartu keluarga.

Kebijakan ini ditempuh setelah Kerajaan Saudi meluncurkan rezim visa turis baru untuk menarik wisatawan.

Selain itu, Wanita, termasuk perempuan Saudi, juga diizinkan untuk menyewa kamar hotel sendiri tanpa perlu pendamping.

Langkah-langkah itu tampaknya membuka jalan bagi perempuan tanpa pendamping untuk melakukan perjalanan lebih mudah dan bagi pengunjung asing yang belum menikah untuk tetap bersama di Arab saudi, tempat seks di luar nikah dilarang.

Komisi Saudi untuk Pariwisata dan Warisan Nasional mengkonfirmasi laporan pada Jumat (4/10/2019) oleh surat kabar berbahasa Arab Okaz, menambahkan, semua warga negara Saudi diminta untuk menunjukkan kartu keluarga atau bukti hubungan saat check in ke hotel. Ini tidak wajib bagi turis asing.

BI Sebut Dalam Sepekan Terakhir ada Rp 840 Miliar Dana Asing Keluar dari Pasar Saham Indonesia

Penyebaran Virus Demam Babi Afrika Dapat Terjadi Lewat Daging Olahan Impor

"Selain itu, semua wanita, termasuk dari Saudi, dapat memesan dan tinggal di hotel sendirian, memberikan kartu identitas pada saat check-in," sebut Komisi Saudi untuk Paiwisata dan Warisan Nasional seperti dikutip Reuters.

Pekan lalu, Arab Saudi membuka pintunya untuk wisatawan asing dari 49 negara ketika mencoba untuk menumbuhkan sektor itu dan mendiversifikasi ekonominya menjauh dari ekspor minyak.

Sebagai bagian dari langkah ini, ditetapkan bahwa pengunjung tidak perlu mengenakan jubah hitam yang menutupi semua tetapi harus berpakaian sopan. Alkohol tetap dilarang.

Arab Saudi relatif tertutup selama beberapa dekade, pria dan wanita yang tidak memiliki ikatan resmi, termasuk orang asing, dapat dihukum berat karena dianggap berhubungan di depan umum. Kode sosial yang ketat telah dilonggarkan dalam beberapa tahun terakhir dan hiburan yang sebelumnya dilarang telah berkembang.

Tetapi masuknya wisatawan dapat mendorong batas lebih jauh dan risiko serangan balasan yang konservatif. Arab Saudi menargetkan 100 juta kunjungan wisatawan per tahun pada tahun 2030.

Negeri kerajaan ini sebelumnya telah mengakhiri larangan bagi wanita untuk mengemudi pada tahun lalu. Lalu pada bulan Agustus 2019, Saudi memberi wanita hak baru untuk bepergian ke luar negeri, memotong sistem perwalian ke kerabat laki-laki untuk menyetujui keputusan penting wanita sepanjang hidup mereka.

Perubahan itu adalah bagian dari agenda ambisius reformasi ekonomi dan sosial Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman.

Rencananya telah menerima pujian internasional, tetapi citranya telah ternoda oleh pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Sampai sekarang, orang asing yang bepergian ke Arab Saudi sebagian besar terbatas pada pekerja tetap, pelancong bisnis, dan peziarah muslim yang diberikan visa khusus untuk mengunjungi kota suci Mekah dan Madinah.

Artikel ini sudah ditayangkan di Kontan dengan judul Arab Saudi mengizinkan pasangan turis asing tanpa ikatan menginap bersama di hotel

Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved