Kritik Sukmawati Soekarnoputri, PKS: Hati-hati Membuat Statement Berkaitan dengan Keyakinan Agama

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) melontarkan kritik keras terhadap Sukmawati Soekarnoputri yang membuat pernyataan membandingkan jasa presiden dan nabi

TRIBUNNEWS.COM/IRWAN RISMAWAN
Putri Presiden pertama RI Soekarno, Sukmawati Soekarnoputri saat memberikan keterangan kepada wartawan terkait puisi Ibu Indonesia yang dibacakannya di Jakarta, Rabu (4/4/2018). Dalam keterangannya, Sukmawati memimta maaf kepada berbagai kalangan, khusunya di kalangan umat Islam terkait kontroversi puisi Ibu Indonesia. 

TRIBUNPALU.COM - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) melontarkan kritik keras terhadap Sukmawati Soekarnoputri yang membuat pernyataan membandingkan jasa mantan Presiden RI Soekarno dengan Nabi Muhammad SAW di sebuah acara forum diskusi dengan mahasiswa pekan lalu.

"Semua pihak harus hati-hati jika membuat statement yang berkaitan dengan keyakinan agama. Karena hal itu sangat sensitif dan dapat memicu kegaduhan yang tidak perlu," kata politisi PKS Suhud Aliyudin, Minggu (17/11/2019).

PKS, kata Suhud, meminta semua pihak justru memberikan pernyataan yang mempersatukan antara umat beragama, bukan malah sebaliknya.

Dugaan Penistaan Agama Sukmawati Soekarnoputri, Ustaz Yusuf Mansyur: Beliau Offside

Sukmawati Soekarnoputri Dilaporkan ke Bareskrim Polri atas Dugaan Penistaan Agama

Dia menegaskan, tak selayaknya sosok publik memberikan pernyataan yang menyinggung isu Suku, Agama, Ras dan Antar Golong (SARA). PKS menilai, hal tersebut akan isu yang sangat sensitif.

"Sebaiknya tokoh publik buat statement yang mempersatukan dan yang mendorong pada persatuan. Jangan buat keruh suasana," ungkapnya.

Dia juga menilai, seharusnya Sukmawati bisa menjadi teladan bagi generasi penerus bangsa.

"Beliau seharusnya menjadi teladan bagi generasi muda," pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Sukmawati dilaporkan ke Bareskrim Polri oleh organisasi masyarakat Forum Pemuda Islam Bima, Sabtu (16/11/2019).

Dilaporkan Menista Agama

Putri Presiden pertama RI Soekarno, Sukmawati Soekarnoputri saat memberikan keterangan kepada wartawan terkait puisi Ibu Indonesia yang dibacakannya di Jakarta, Rabu (4/4/2018). Dalam keterangannya, Sukmawati memimta maaf kepada berbagai kalangan, khusunya di kalangan umat Islam terkait kontroversi puisi Ibu Indonesia.
Putri Presiden pertama RI Soekarno, Sukmawati Soekarnoputri saat memberikan keterangan kepada wartawan terkait puisi Ibu Indonesia yang dibacakannya di Jakarta, Rabu (4/4/2018). Dalam keterangannya, Sukmawati memimta maaf kepada berbagai kalangan, khusunya di kalangan umat Islam terkait kontroversi puisi Ibu Indonesia. (TRIBUNNEWS.COM/IRWAN RISMAWAN)

Laporan terhadap Sukmawati itu dilayangkan atas nama Imron Abidin yang mewakili Forum Pemuda Islam Bima.

Halaman
1234
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved