Breaking News:

Keluarga Tak Punya Biaya, Kakak-Beradik di Luwu Dipasung selama 15 dan 7 Tahun karena Gangguan Jiwa

Dua anak pasangan Abdul Salam dan Halima terpaksa dipasung karena menderita gangguan jiwa. Sayangnya mereka tak memiliki biaya untuk me

Kontributor Kompas TV Luwu Palopo, Muh. Amran Amir
Saldi hanya bisa telungkup karena gangguan jiwa dan kondisinya kini lemas setelah bertahun tahun dipasung, di rumahnya di Desa Lare-lare, Kecamatan Bua, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan. Kamis (28/11/2019) 

Berbagai upaya sejak belasan tahun lalu sudah dilakukan Abdul Salam dan istrinya demi kesembuhan kedua anaknya.

Misalnya berobat secara medis maupun spritual, meski harus berutang.

Abdul dan istrinya kini pasrah dan tetap berupaya merawat kedua anaknya sambil bekerja secara serabutan.

Keduanya mengumpulkan daun sagu untuk membuat atap rumbia demi memenuhi kebutuhan keluarga.

Ia sebenarnya berharap mendapat bantuan dari pemerintah daerah.

Namun sayang, bantuan tak kunjung datang.

“Setiap hari kami mengurusnya, kalau kambuh dan parah lagi penyakitnya kami tidak bisa berbuat apa-apa. Tidak bisa mengambil daun sagu untuk buat atap, karena harus dijaga. Kalau mau makan, yah apa adanya saja kami pasrah saja sama yang kuasa,” ujar dia.

(Kontributor Kompas TV Luwu Palopo, Amran Amir)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Selama 15 Tahun Kakak Beradik di Sulsel Dipasung karena Menderita Gangguan Jiwa"

Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved