Breaking News:

Virus Corona

Cegah Penyebaran Virus Corona, Grab Hentikan Layanan Pemesanan Kuliner Hewan Ekstrim di Grabfood

Grab Indonesia mengambil langkah tegas dengan membuat aturan dan kebijakan baru bagi merchant GrabFood, terkait dengan penjualan daging liar

KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONO
Warung tenda sate kobra di kawasan kuliner Pasar Lama Kota Tangerang, Selasa (24/12/2019) 

Sedangkan untuk daftar daging hewan liar yang penjualannya dilarang melalui aplikasi GrabFood, yakni anjing, buaya, hiu, ikan pari, kadal, kalajengking, kelelawar, kucing, kura-kura, kura-kura tempurung lunak, musang, tikus, tokek, trenggiling, dan ular.

Hadi mengaku berharap pelanggan GrabFood dapat segera melapor apabila menemukan restoran yang menjual makanan dengan menggunakan bahan yang berasal dari hewan-hewan tersebut.

"Silakan melaporkan kepada kami dengan melengkapi formulir yang telah disediakan melalui laman atau aplikasi Grab," tutur dia.

Adapun sebelumnya, Pedagang menu makanan olahan daging ular dan biawak di Pasar Lama Kota Tangerang mengeluhkan sikap Grab Indonesia yang menghapus lapak mereka dari GrabFood.

Ian, pedagang sate ular Tenda Dua Cobra mengatakan bahwa menunya tiba-tiba hilang dari pencarian menu GrabFood setelah merebaknya isu virus corona.

"(Menu di) Grabfood dihapus," kata dia kepada Kompas.com melalui pesan singkat, Rabu (12/2/2020).

Ian hanya mendapat penjelasan bahwa kulinernya dengan bahan utama daging ular dan biawak itu bisa menjadi penyebab infeksi virus corona.

"Katanya enggak boleh jualan ular sama biawak alasannya virus corona," ucap dia.

Padahal, lanjut Ian, selama kurun lebih 17 tahun dia berjualan sate kobra, tidak pernah ada riwayat pelanggan meninggal karena makanan yang dia sajikan.

"Kalau benar mengandung (virus) corona juga dari dulu kita sudah mati," tutur dia.

Halaman
123
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved