Breaking News:

Hasil Penelitian Ilmuwan Terkait Penggunaan Masker: Manusia Gunakan Masker untuk Lindungi Orang Lain

Baru-baru ini seorang ilmuwan Hong Kong melakukan penelitian yang melibatkan binatang hamster.

techarp.com
ILUSTRASI masker. Merebaknya wabah virus corona membuat masker menjadi langka dan mahal. Sehingga muncul video tutorial pembuatan masker dari tisu basah yang viral di media sosial. Bagaimana penjelasan dokter? 

"Terutama ketika masker dikenakan oleh orang yang terinfeksi virus," tambahnya.

Studi ini juga menemukan bahwa hamster yang terinfeksi Covid-19 melalui injeksi langsung memiliki gejala yang lebih parah daripada yang tertular melalui partisi masker.

Kelompok yang terakhir mengalami skor klinis yang lebih rendah, perubahan histopatologis yang lebih ringan.

Termasuk juga viral load yang lebih rendah di jaringan saluran pernapasan.

"Hingga tahap ini, kami tidak memiliki vaksin yang aman dan efektif."

"Yang tetap praktis adalah tindakan yang sosial distancing atau memakai masker," terang Yuen.

Penjelasan Dokter soal Berolahraga di Tempat Terbuka saat Pandemi, Haruskah Pakai Masker?

Petugas mengenakan masker dan hazmat suit sebelum melakukan evakuasi WNI yang tiba dari Wuhan di lokasi observasi Hangar Lanud Raden Sajad, Natuna, Kepri, Minggu (2/2/2020). WNI yang sebelumnya transit terlebih dahulu di Batam tersebut dievakuasi dari Wuhan, China, akibat merebaknya wabah Virus Corona.
Petugas mengenakan masker dan hazmat suit sebelum melakukan evakuasi WNI yang tiba dari Wuhan di lokasi observasi Hangar Lanud Raden Sajad, Natuna, Kepri, Minggu (2/2/2020). WNI yang sebelumnya transit terlebih dahulu di Batam tersebut dievakuasi dari Wuhan, China, akibat merebaknya wabah Virus Corona. (tribunnews.com)

Akhir-akhir ini, Yuen juga mengatakan dia telah memperhatikan masyarakat menjadi kurang berhati-hati.

Kini persentase warga Hong Kong mengenakan masker turun dari 97 persen menjadi kurang dari 90 persen dalam beberapa hari terakhir.

Ia pun memperingatkan agar masyarakat harus tetap waspada, karena virus bisa memiliki banyak penularan secara "diam-diam".

"Saya tahu memakai topeng akan sulit selama musim panas."

"Saran saya, terutama ketika berada di lingkungan indoor atau tertutup di mana tidak ada pertukaran udara gratis, di tempat-tempat ramai atau di transportasi umum, harus tetap mengenakan masker," tegasnya.

(Tribunnews.com/Maliana)

Artikel ini telah tayang di Tribunsolo.com dengan judul Ilmuwan Hong Kong: Jika Manusia Menggunakan Masker, Mereka Sebenarnya Melindungi Orang Lain, 

Editor: Lita Andari Susanti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved