Breaking News:

Presiden Filipina Tak Akan Buka Sekolah sebelum Vaksin Virus Corona Ditemukan: Itu adalah yang Utama

Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyatakan, dia tidak akan mengizinkan sekolah kembali dibuka sebelum vaksin virus corona ditemukan.

Wikimedia Commons via nationalinterest.org
Presiden Filipina Rodrigo Duterte 

TRIBUNPALU.COM - Sejumlah negara saat ini mulai melonggarkan sejumlah kebijakan salah satunya dengan membuka sekolah.

Namun, Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyatakan, dia tidak akan mengizinkan sekolah kembali dibuka sebelum vaksin virus corona ditemukan.

Anak-anak awalnya diperkirakan akan kembali bersekolah pada akhir Agustus, setelah 25 juta murid SD dan SMP harus dirumahkan sejak Maret.

Namun dalam pernyataan yang ditayangkan pada Senin malam (25/5/2020), Duterte menuturkan wacana membuka kembali sekolah terlalu berisiko.

Update Corona Global Rabu 27 Mei 2020 Pagi: Total Kasus di Amerika Capai 1,7 Juta

Kasus Covid-19 Turun Selama 5 Hari, Yuri: Terlalu Dini untuk Simpulkan Indonesia Sudah Capai Puncak

"Kecuali saya yakin mereka benar-benar aman, maka percuma saja mendiskusikan membuka kembali pendidikan," jelasnya dilansir AFP Selasa (26/5/2020).

"Bagi saya, vaksin virus corona adalah yang utama. Jika (vaksin) itu ada, maka semuanya akan baik-baik saja," jelas sang presiden.

Presiden dengan julukan The Punisher itu menambahkan, dia tidak masalah jika karena keputusannya ini, semua murid tidak naik kelas.

Meski peneliti dari seluruh dunia mulai melancarkan penelitian, belum diketahui kapan vaksin yang efektif bakal ditemukan.

Sekolah awalnya dibuka pada Juni dan berakhir April. Tapi, pemerintah setempat memutuskan untuk menunda tahun ajaran baru.

Update Covid-19 Kota Palu Selasa, 26 Mei 2020: Tambah 4 Kasus PDP, Berasal dari Ulujadi dan Tatanga

Sebab selain kasus infeksi Covid-19 yang meningkat, kebijakan menerapkan lockdown membuat sebagian besar kegiatan publik terhenti.

Untuk mengurangi kepadatan di kelas, otoritas pendidikan mengumumkan bakal kombinasi pembelajaran, termasuk kelas daring, pada tahun ajaran mendatang.

Namun, kebijakan ini jelas menjadi tantangan. Sebab, masih ada jutaan warga miskin di Filipina, yang tentu tak punya akses internet.

Wabah Covid-19 ini membuat jutaan anak di seluruh dunia terpaksa belajar dari rumah. Namun, beberapa negara seperti Perancis dan Korea Selatan sudah mulai membuka kelas.

Lebih lanjut hingga Senin, Filipina mencatatkan 14.300 infeksi virus corona dengan 873 di antaranya meninggal dunia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Duterte Tak Akan Buka Sekolah Sebelum Vaksin Virus Corona Ditemukan", 
Penulis : Ardi Priyatno Utomo
Editor : Ardi Priyatno Utomo

Editor: Lita Andari Susanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved