Breaking News:

Maju Pilkada Tangsel 2020, Rahayu Saraswati Akui Bawa Nama Keluarga Besar Soemitro Djojohadikusumo

Rahayu Saraswati tak menampik kehadiran dirinya dalam Pilkada 2020 di Tangerang Selatan membawa nama keluarga besar Soemitro Djojohadikusumo.

Tribunnews.com/Irwan Rismawan
Politikus Partai Gerindra yang juga bakal calon Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo berpose usai wawancara khusus di kantor Redaksi Tribunnews.com di kawasan Palmerah, Jakarta Pusat, Kamis (23/7/2020). 

TRIBUNPALU.COM - Keponakan Prabowo Subianto, Rahayu Saraswati Dojohadikusumo, dipastikan akan maju ke Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Tangerang Selatan 2020.

Wanita yang akrab dipanggil Sara ini tak menampik kehadiran dirinya dalam Pilkada 2020 di Tangerang Selatan membawa nama keluarga besar Soemitro Djojohadikusumo, sang kakek.

Bangsa Indonesia mengenal sosok Soemitro Djojohadikusumo sebagai sang begawan ekonomi Indonesia.

Soemitro adalah ayah Prabowo Subianto dan Hashim Djojohadikusumo.

Prabowo Subianto sudah lama dikenal sebagai tokoh militer dan politik yang dua kali mencalonkan diri sebagai presiden, dan kini menjabat Menteri Pertahanan.

Sementara Hashim Djojohadikusimo, adik Prabowo yang juga ayahnya Sara, dikenal sebagai pengusaha yang jaringan bisnisnya luas hingga ke seantero dunia.

News Director Tribun Network, Febby Mahendra Putra (kiri) memberikan karikatur kepada Politikus Partai Gerindra yang juga bakal calon Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo usai wawancara khusus di kantor Redaksi Tribunnews.com di kawasan Palmerah, Jakarta Pusat, Kamis (23/7/2020). Tribunnews/Irwan Rismawan
News Director Tribun Network, Febby Mahendra Putra (kiri) memberikan karikatur kepada Politikus Partai Gerindra yang juga bakal calon Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo usai wawancara khusus di kantor Redaksi Tribunnews.com di kawasan Palmerah, Jakarta Pusat, Kamis (23/7/2020). Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)

Hashim juga selama ini dikenal lekat dengan Prabowo dalam kepentingan politik, selalu bahu membahu.

Sara pun tidak terlalu risau dengan pandangan publik mengenai dinasti politik.

Menurutnya, seseorang lahir ke dunia tidak bisa memilih ingin lahir dari keluarga mana.

Menurut Sara, yang penting saat ini menjalani hidup, apa yang bisa ia lakukan untuk kemanfaatan banyak orang. Kalau memikirkan terus soal dinasti, tidak akan ada ujungnya.

Dua Lokasi Rawan Penularan Covid-19: Area Perkantoran dan Komunitas Warga

Daftar Keluarga Presiden, Wapres dan Menteri yang Maju Pilkada 2020: Ada Gibran & Bobby Nasution

Kata Keponakan Prabowo Subianto Soal Politik Dinasti: Kalau Betul-betul Riset, Ini Sudah Lama Ada

Setelah berpengalaman bertugas di Komisi VIII dan BKASP, dirinya kerap gemas lantaran hanya bisa menyalurkan aspirasi rakyat.

Ia ingin mengabdikan diri kepada masyarakat, bukan hanya lewat kebijakan, melainkan terjun langsung dan menangani permasalahan yang ada di lapangan.

"Seringkali kami sebagai wakil rakyat mendapat banyak sekali masukan dari masyarakat yang kami hanya bisa menyuarakan, karena kami istilahnya jadi wakil suaranya rakyat, tidak bisa mengeksekusi," kata Sara di Markas Tribun Network di Palmerah, Jakarta, Kamis (23/7/2020).

"Istilahnya greget melihat bagaimana caranya kita bisa bekerja, akhirnya saya tergelitik untuk masuk eksekutif," sambungnya.

Sara mengamini bahwa Pilkada Tangsel akan berlangsung ketat. Bukan saja karena petahana tidak ikut, juga karena Pilkada Tangsel mempertemukan tiga dinasti politik besar.

Pilkada Tangsel diikuti Benyamin Davnie-Pilar Saga merupakan bakal pasangan calon dari petahana dan keluarga dinasti politik Banten.

Yakni, Siti Nur Azizah Ma'ruf-Ruhama Ben yang membawa aura politik dari sosok Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin; dan Muhamad-Rahayu Saraswati Djojohadikusumo dengan atribut keluarga elite politik Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

"Di Tangsel lumayan menarik karena ada tiga dinasti," ucap Sara.

Kehadiran tiga dinasti diperkirakan Sara akan membuat persaingan menjadi lebih ketat.

Selain itu, tiga Paslon yang memiliki dinastinya masing-masing, kata Sara, menghadirkan keseimbangan dalam perebutan kursi nomor satu di Tangsel.

"Karena itu lebih ke playing field, karena akhirnya balance dan itu tidak bisa dikatakan bahwa ini ada dinasti, karena tiga-tiganya ada," kata Sara.

Sara mengatakan, perebutan kursi nomor satu di Tangsel akan sangat bergantung pada strategi masing-masing Paslon.

"Tinggal dilihat dari kemampuan kita, dari program yang kami sampaikan, visi misi kami, itu mana yang lebih cocok untuk warga Tangsel. Jadi diserahkan sepenuhnya kepada rakyat," jelas Sara.

Editor Metro TV Yodi Prabowo Diduga Bunuh Diri, Ini Penjelasan Forensik Terkait Banyaknya Luka Tusuk

Update WNI Positif Covid-19 di Luar Negeri per Minggu, 26 Juli 2020: Ada 1 WNI di Lebanon Terinfeksi

Belajar dari Al Gore

Sara, yang juga aktivis perempuan dan anak akan fokus mereduksi kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak yang masih marak di Tangsel.

"Tentu sangat disayangkan, dari informasi yang saya dapat dari kawan-kawan aktivis, kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak masih tinggi. Itu otomatis yang akan menjadi fokus saya," ucap Sara.

Selain itu, fokus pasangan Muhamad-Sara di Pilkada Tangsel yakni mengkampanyekan isu stunting.

Isu stunting dipilih pasangan Muhamad-Sara merujuk pada satu platform Partai Gerindra yang dikampanyekan sejak tahun 2008, yaitu permasalahan stunting kesehatan di ibu dan anak.

"Lalu saya sebagai pemerhati lingkungan, di mana saya sudah dididik oleh Mantan Wakil Presiden Amerika Al Gore (Arnold Gore) dalam hal lingkungan hidup, saya juga sangat memperhatikan soal pengelolaan limbah, ruang hijau, itu juga menjadi salah satu fokus saya," ujar Sara.

Politikus Partai Gerindra yang juga bakal calon Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo berpose usai wawancara khusus di kantor Redaksi Tribunnews.com di kawasan Palmerah, Jakarta Pusat, Kamis (23/7/2020). Tribunnews/Irwan Rismawan
Politikus Partai Gerindra yang juga bakal calon Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo berpose usai wawancara khusus di kantor Redaksi Tribunnews.com di kawasan Palmerah, Jakarta Pusat, Kamis (23/7/2020). Tribunnews/Irwan Rismawan (Tribunnews/Irwan Rismawan)

Melihat Tangsel di bawah kepemimpinan walikota Airin Rachmi Diany, Sara menyatakan bahwa kota itu sudah lumayan modern.

Bahkan dikatakannya, Tangerang Selatan akan jadi Sillicon Valley-nya Indonesia.

"Saya lihat potensi ini besar, kemajuan juga sangat bagus, tetapi ada hal-hal yang saya rasa harus diperbaiki. Tidak mungkin satu kota itu sempurna begitu saja, bagaimana pun juga itu bergantung pada manusianya juga," katanya. (genik/denis/tribunnetwork/cep)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Menguak Sosok Keponakan Prabowo: Rahayu Saraswati Siap Bertarung Melawan Putri Wakil Presiden

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved