Breaking News:

Viral di Makassar, Petugas SPBU Dikeroyok Gara-gara Tegur Pembeli Matikan Rokok Saat Isi Bensin

Akibat kejadian itu, seorang petugas SPBU berinisial Fi (26) mengalami luka di sekujur tubuh dan harus dilarikan ke rumah sakit

Editor: Bobby Wiratama
Aro/Grid Oto
Ilustrasi Pengeroyokan 

TRIBUNPALU.COM - Kasus pengeroyokan terhadap petugas SPBU terjadi Makassar, Sulawesi Selatan.

Adapun lokasinya berada di SPBU Jalan Perintis Kemerdekaan, Kecamatan Tamalanrea.

Akibat kejadian itu, seorang petugas SPBU berinisial Fi (26) mengalami luka di sekujur tubuh dan harus dilarikan ke rumah sakit untuk mendapat perawatan medis.

Untuk memburu para pelaku penganiayaan itu, polisi saat ini masih melakukan pendalaman penyelidikan.

Baca juga: Bukan Gubernur dan Wakilnya, Berikut 16 Penerima Vaksin Covid-19 Perdana di Sulteng

Baca juga: Raffi Ahmad Buka Suara Soal Aksinya Langgar Protokol Kesehatan seusai Suntik Vaksin Covid-19

Berawal tegur pembeli karena merokok

Kasubag Humas Polrestabes Makassar Kompol Supriady Idrus mengatakan, kejadian itu terjadi pada Rabu (13/1/2021) malam.

Kasus itu berawal saat pelaku datang ke SPBU tersebut untuk mengisi bahan bakar.

Namun, karena pelaku saat itu diketahui sedang merokok, Fi berusaha menegurnya untuk segera mematikan.

Tapi saat mendapat teguran dari petugas tersebut pelaku justru mengabaikannya.

Karena tak mengindahkan itu, Fi kemudian melaporkannya kepada pengawas SPBU setempat. Pembeli tersebut lalu diusir dari lokasi demi alasan keamanan.

"Korban kemudian mengadukan kejadian itu kepada pengawas SPBU sehingga pelaku diusir oleh pengawas bersama pembeli lain yang ada di SPBU itu," kata Supriady melalui pesan WhatsApp, Kamis (14/1/2021) sore.

Tak berselang lama setelah kejadian itu, pelaku kembali datang ke SPBU tersebut bersama dengan sejumlah rekannya.

Di lokasi itu, mereka langsung melakukan penganiayaan kepada Fi hingga tak berdaya.

Saat melakukan penganiayaan itu, para pelaku yang jumlahnya sekitar 10 orang tersebut juga diketahui membawa senjata tajam jenis parang.

Selain melakukan penganiayaan, para pelaku juga merusak sejumlah kendaraan yang diparkir di sekitar SPBU tersebut.

"Pelaku sempat meninggalkan tempat kejadian perkara kemudian kembali melakukan perusakan terhadap sepeda motor yang terparkir di samping SPBU kemudian melarikan diri menggunakan menggunakan sepeda motor," imbuh Supriady.

Mendapat laporan itu, polisi langsung melakukan olah tempat kejadian perkara untuk melakukan penyelidikan.

Sedangkan korban saat ini masih dilakukan perawatan di rumah sakit akibat luka yang dideritanya cukup parah.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Detik-detik Petugas SPBU Dikeroyok 10 Orang, Berawal Tegur Pembeli untuk Mematikan Rokok"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved