Breaking News:

Pemilik Warkop di Tuban Geruduk Rumah dan Ancam Bunuh Petugas Karena Tak Terima Dirazia Prokes

peristiwa itu berawal saat petugas gabungan dari Satpol PP, TNI, Polri, Dishub dan instansi terkait menggelar razia penegakan protokol kesehatan

Editor: Imam Saputro
Tribunnews/Jeprima
FOTO HANYA ILUSTRASI - Seorang warga saat menikmati makan siang di Warung Tegal (Warteg) Ellya, Cilandak Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (20/7/2020). Menurut pemilik Warteg Ellya, sejak dimulainya penerapan PSBB transisi, unit usahanya telah melakukan penerapan protokol kesehatan pencegahan penyebaran COVID-19 seperti pembatasan jarak fisik, menyediakan area cuci tangan, mewajibkan pengunjung untuk menggunakan masker, serta penggunaan pelindung wajah dan sarung tangan untuk pelayan. 

TRIBUNPALU.COM - Tak hanya melawan petugas saat ada razia yustisi, pemilik warung kopi yang mengaku keluarga polisi di Tuban juga sempat menggeruduk rumah pribadi salah satu petugas yang ikut menggelar razia.

Peristiwa itu terjadi setelah operasi yustisi di Desa Tegalagung, Kecamatan Semanding, Tuban, Jawa Timur, selesai dilakukan, Sabtu (30/1/2021).

"Katanya mereka juga sempat mengancam akan membunuhnya saat mendatangi rumahnya. Makanya kami berkoordinasi dengan pihak polisi, TNI untuk menindaklanjuti peristiwa tadi malam," tutur Heri Muharwanto, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja ( Satpol PP) Kabupaten Tuban, Minggu (31/1/2021).

Heri menuturkan, peristiwa itu berawal saat petugas gabungan dari Satpol PP, TNI, Polri, Dishub dan instansi terkait menggelar razia penegakan protokol kesehatan di sejumlah warung kopi.

Diduga tak terima warungnya dirazia, pemiliki warkop bernama Tatak nekat melawan petugas.

Adu mulut terjadi antara petugas dan pemilik warkop tersebut. Bahkan, saat itu Tatak mengaku berasal dari keluarga polisi.

"Iya ngakunya punya keluarga polisi, tetapi setelah kita telusuri memang ayahnya seorang purnawirawan polisi dan pamannya juga purnawirawan TNI," ujar dia.

Selain itu, menurut Heri, pemilik warkop diduga sempat akan menabrak petugas dengan mobil.

Namun petugas sempat menghindar dan akhirnya mobil Tatak menabrak truk Satpol PP.

"Beruntung petugas dari Satpol PP dan Dishub saat itu berhasil menghindar, sehingga mobil akhirnya menabrak mobil truk Satpol PP," kata Heri Muharwanto, saat dihubungi Kompas.com, Minggu (31/1/2021).

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved