Breaking News:

Susi Pudjiastuti Blak-blakan di Kompas TV, Jawab Kemungkinan Nyapres 2024 hingga Isu Melawan Jokowi.

Susi dikaitkan dengan banyak hal, mulai isu nyapres 2024 hingga bisnisnya yang tengah suram dan juga isu melawan Jokowi.

Editor: Imam Saputro
Instagram @susipudjiastuti115
Susi Pudjiastuti 

Ferdinand menilai, sebagai mantan menteri Presiden Jokowi, tidak seharusnya Susi Pudjiastuti mengomentari negatif tentang Presiden.

Namun, Susi justru mengaku bahwa cuitannya sesuai dengan apa yang disampaikan oleh Presiden Jokowi, yakni merindukan suasana normal.

"Justru relate, bukan tentang vaksin Covid-19. Saya me-refer tentang suasana rindu suasana normal, orang lelah, terus ditambah hate speech yang hanging around. Kan (hate speech) harus segera diselesaikan," tambah Susi Pudjiastuti.

3. Dilawan profesor

Susi Pudjiastuti dikenal kerap menyuarakan penolakannya terhadap kebijakan ekspor benih lobster, terutama di media sosial Twitter milknya pribadi.

Bahkan, ia juga sempat mengomentari kebijakan ekspor benih lobster yang dikeluarkan mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo.

Susi menyebut bahwa kebijakan tersebut adalah hal yang aneh, karena hanya Indonesia saja yang mengizinkan ekspor benih lobster.

Aksi Susi dalam bersuara terkait kebijakan ekspor benih lobster pun masih terjadi. Namun, ia mengaku aksinya diserang sejumlah kalangan, termasuk profesor. Susi pun juga menyinggung soal dirinya yang justru tidak tamat Sekolah Menengah Atas (SMA), tetapi dikritik oleh profesor.

Hal itu disampaikan oleh Susi Pudjiastuti dalam program Kamar Rosi yang ditayangkan di YouTube KompasTV dengan dipandu oleh host Pemimpin Redaksi KompasTV, Rosianna Silalahi, Selasa (9/2/2021).

"Yang ngelawan aku sering kali profesor-profesor, tahu enggak Ros? Saya pikir kadang-kadang, gue SMA saja enggak lulus, yang ngeritik aku semuanya profesor, yang berlatar belakang perikanan atau apalah, profesor lawan saya, doktor lagi," kata Susi.

"Aneh, saya ini terlalu rendah pendidikannya, ngapain profesor harus lawan gua gitu lho. Aduuuuh," tambahnya.

Susi menyebut bahwa ada sejumlah hal yang dibicarakan oleh profesor, seperti keberlanjutan dari anak lobster yang mencapai Rp19 Miliar.

"Bicara sustainability lobster anaknya Rp19 miliar, satu doktor ekologi katanya kalau bibit lobster diambil tidak enggak apa-apa. Mumet gua," katanya.

Mantan Menteri KKP Susi Pudjiastuti ungkap alasan soal cuitannya yang diduga mengajak netizen untuk unfollow Twitter Abu Janda pada program Kamar Rosi di YouTube Kompas TV, Selasa (9/2/2021).
Mantan Menteri KKP Susi Pudjiastuti ungkap alasan soal cuitannya yang diduga mengajak netizen untuk unfollow Twitter Abu Janda pada program Kamar Rosi di YouTube Kompas TV, Selasa (9/2/2021). (Tangkapan Layar Youtube Kompas TV)

Susi pun sangat menyayangkan hal tersebut.

Padahal, menurutnya, ilmu yang dimiliki Profesor dapat digunakan untuk hal-hal yang lebih baik seperti membangun Indonesia.

"Ngapain gitu lho, mematahkan argumen Susi itu pakai banyak profesor. Mestinya ilmu besar mereka dipakai yang lain, membangun Indonesia yang lebih baik, gitu lho," tutur Susi.

Dalam kesempatan ini, Susi memang tidak menyebutkan siapakah profesor yang ia maksud.

Ia hanya merasa heran bila profesor justru mau berurusan dengan dirinya.

Sumber: Kompas.TV/Tribunnews.com

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Blak-blakan Susi Pudjiastuti, Tanggapi Duet Anies-Susi di Pilpres 2024 hingga Tuduhan Lawan Jokowi

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved