Breaking News:

Apa Hukum Memakai Celana Pendek Bagi Pria? Berikut Penjelasannya dari Buya Yahya

Masih sering dijumpai pertanyaan, bagaimana hukum menggunakan celana pendek bahkan bertelanjang dada untuk pria. Lalu bagaimanakah hukum Islamnya?

Penulis: Rahman Hakim | Editor: Imam Saputro
YouTube
Hukum menggunakan celana pendek bagi pria, baik di dalam maupun di luar ruangan. 

Selain hal tersebut masuk ke dalam kesempurnaan atau dianjurkan untuk dilakukan.

"Yang lainnya masalah kesempurnaan. Terpenting yang utama (menutup pusar hingga lutut)" sambungnya.

Lebih lanjut Buya memberikan contoh lain seorang pri bisa menanggalkan pakaian atasnya saat berada di ruang publik.

Misalnya seorang pekerja yang takut jika mengenakan pakaian atas malah justru akan mengotorinya, seperti tukang bangunan.

Hal-hal tersebut boleh dilakukan asal sesuai dengan hajatnya saja.

Baca juga: Nasihat Bulan Syawal, Buya Yahya: Banyak Setan Berlomba-lomba Mengganggu Manusia

Baca juga: Etika Meminjam Barang, Hati-hati saat Barang Pinjaman Tiba-tiba Hilang, Buya Yahya Beri Penjelasan

Celana merupakan salah satu mode pakaian yang tiap waktu bisa memiliki model yang berbeda-beda. Celana secara umum terbagi menjadi dua, yakni celana panjang dan pendek. Bagi pria memang dianjurkan menggunakan celana panjang saat bepergian di luar rumah. Hal ini lantaran aurat pria berada di antara lutut hingga pusar.
Celana merupakan salah satu mode pakaian yang tiap waktu bisa memiliki model yang berbeda-beda. Celana secara umum terbagi menjadi dua, yakni celana panjang dan pendek. Bagi pria memang dianjurkan menggunakan celana panjang saat bepergian di luar rumah. Hal ini lantaran aurat pria berada di antara lutut hingga pusar. (Freepik.com)

"Itu cuma dalam keadaan tertentu saja, sesuai sama hajat. Kalau kerja takut kotor misalnya. Itu boleh menanggalkan pakaian atas," ungkap Buya.

Ia mengingatkan kepada jemaahnya untuk senantiasa mentaati peraturan dalam ajaran Islam.

Karena mengenakan celana dari pusar hingga lutut bukanlah suatu perkara yang susah.

Apabila sedang berolahraga, maka panjangkan celana hingga menutupi lutut.

Jika sudah terlanjur melakukan pelanggaran tersebut, maka dianjurkan untuk beristighfar kepada Allah SWT.

"Kalau olahraga sepak bola gitu mending dipanjangkan sekalian sampai ke lutut. Justru lebih cakep.

Selain berolahraga juga bisa sebagai bentuk syiar. Kalau melanggar bisa istighfar," pungkasnya.

(TribunPalu.com/Hakim)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved