Mengenang Jasa Sosok Harmoko, Airlangga Hartarto Sebut Almarhum Banyak Rekrut Tokoh Muda bagi Golkar

"Beliau juga banyak merekrut tokoh-tokoh muda pada zamannya dan menjadi tulang punggung Partai Golkar berikutnya"

Editor: Bobby Wiratama
Kompas/JB Suratno
Harmoko 

TRIBUNPALU.COM - Menteri Penerangan era Orde Baru Harmoko meninggal dunia, Minggu (4/7/2021).

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk sama-sama mendoakan almarhum. 

Apalagi sosok Harmoko pernah menjadi salah satu ketua umum partai berlambang pohon beringin itu. 

"Pertama marilah kita bersama-sama berdoa, ikut berduka cita atas wafatnya salah satu ketua umum Partai Golkar yaitu Bapak Haji Harmoko yang telah meninggalkan kita kemarin," ujar Airlangga, saat memberikan sambutan dalam acara 'Executive Education Program For Young Political Leaders 2' yang diselenggarakan Golkar Institute, Senin (5/7/2021). 

Baca juga: Harmoko Mantan Menteri Era Soeharto Wafat, Airlangga Hartarto: Beliau Panutan Bagi Kader Golkar

Baca juga: Sosok Harmoko, Menteri yang Pernah Meminta Soeharto Lengser hingga Kejadian Patahnya Palu Sidang

Harmoko sewaktu menjabat Menteri Penerangan
Harmoko sewaktu menjabat Menteri Penerangan (Kompas/JB Suratno)

Airlangga yang juga Ketua Dewan Pembina Golkar Institute mengenang Harmoko sebagai sosok yang pernah menduduki sejumlah jabatan penting di Tanah Air. Mulai dari menteri, hingga ketua DPR RI. 

"Beliau adalah tokoh nasional yang pernah menjabat sebagai menteri penerangan dan Ketua DPR RI di periode transisi. Dan beliau juga menjadi ketua umum Golkar pada saat periode transisi menjadi Partai Golkar," jelasnya. 

Dia juga sangat mengingat Harmoko adalah orang yang banyak merekrut tokoh muda pada zamannya, yang kini mampu menjadi tulang punggung Partai Golkar

"Beliau juga banyak merekrut tokoh-tokoh muda pada zamannya dan menjadi tulang punggung Partai Golkar berikutnya. Untuk itulah mari kita sama-sama membacakan Alfatihah," tandasnya. 

Profil singkat Harmoko

Menteri era orde baru Harmoko telah meninggal dunia pada hari ini, Minggu (4/7/2021).

Harmoko meninggal dunia malam hari sekitar pukul 20.22 WIB.

"Innalillahi wa innailaihi rojiun telah meninggal dunia Bapak H. Harmoko bin Asmoprawiro pada hari Minggu 4 Juli jam 20:22 WIB di RSPAD Gatot Soebroto. Mohon dimaafkan segala kesalahan beliau dan mohon doanya insya Allah beliau husnul khotimah. Aamiin," demikian pesan yang diperoleh Tribunnews.com, Minggu (4/7/2021).

Seperti diketahui Harmoko merupakan eks Menteri Penerangan Indonesia pada masa Orde Baru dan Ketua MPR pada masa pemerintahan BJ Habibie.

Dia pernah menjabat sebagai Ketua Persatuan Wartawan Indonesia dan kemudian menjadi Menteri Penerangan di bawah pemerintahan Soeharto.

Diambil dari Wikipedia, pria kelahiran Nganjuk 7 Februari 1939 ini meninggal dunia pada usia 82 tahun.

Dirinya pernah menjabat sebagai Ketua Umum DPP Golkar, hingga seorang pencetus istilah "Temu Kader".

Sosok yang Lekat dengan Perjalanan Soeharto sebagai Presiden RI

Saat menjabat sebagai Ketua DPR/MPR periode 1997-1999 dirinya mengangkat Soeharto selaku presiden untuk masa jabatannya yang ke-7.

Namun dua bulan kemudian Harmoko pula meminta Soeharto untuk turun dari jabatan.

Momen itu juga diwarnai dengan gerakan rakyat dan mahasiswa yang menuntut reformasi.

Dikutip dari Kompas.com, pengangkatan kembali Soeharto saat itu sebagai Presiden RI ditandai dengan adanya Sidang Paripura ke-V pada 11 Maret 1998.

Namun ada kejadian langka terjadi, yakni saat patahnya palu sidang.

"Begitu palu sidang saya ketukkan, meleset, bagian kepalanya patah, kemudian terlempar ke depan...," ungkap Ketua DPR-MPR periode 1997-1999 Harmoko dalam buku Berhentinya Soeharto: Fakta dan Kesaksian Harmoko.

Rupanya kejadian tersebut begitu dimaknai oleh Harmoko, hingga tak bisa dilupakan.

Setelah terpilih lagi menjadi Presiden untuk ketujuh kalinya, Soeharto dihadapkan dengan aksi-aksi demonstrasi besar menentang pemerintahan.

Mahasiswa Universitas Trisakti menuntut reformasi pada 12 Mei 1998. Aksi demonstrasi ini kemudian berujung tragedi.

Hingga akhinya 2 bulan lebih tepatnya 70 hari setelah diangkat menjadi Presiden RI kembali, Soeharto memutuskan mundur dari jabatannya.

Menurut Arwan Tuti Artha, penulis buku Dunia Spritual Soeharto, patahnya kepala palu di Sidang Paripura MPD ke-V memberi isyarat patahnya perjalanan Pak Harto di tengah jalan.

Ketua DPP Partai Golkar, Dave Laksono, mengonfirmasi kebenaran kabar mantan Menteri Penerangan RI era Orde Baru, Harmoko meninggal dunia pada Minggu (4/7/2021) malam.

Dave mengatakan Harmoko wafat di RSPAD Gatoto Soebroto pada pukul 20.22 WIB.

"Innalillahi wa innailaihi rojiun telah meninggal dunia Bpk. H. Harmoko bin Asmoprawiro pada hari Minggu 4 Juli pada jam 20:22 WIB di RSPAD Gatot Soebroto," kata Dave kepada wartawan, Minggu (4/7/2021).

Dave meminta masyarakat berdoa agar almarhum Harmoko husnul khatimah.

"Mohon dimaafkan segala kesalahan beliau dan mohon doanya insya Allah beliau husnul khotimah," ujarnya.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kenang Harmoko, Airlangga: Beliau Banyak Merekrut Tokoh Muda jadi Tulang Punggung Golkar, 

Sumber: Tribunnews.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved