Breaking News:

Virus Corona

Kasus Kematian Covid-19 di Indonesia Pecah Rekor Tertinggi di Dunia, 1280 Pasien Meninggal

Tingkat kematian pasien Covid-19 di Indonesia pada hari Selasa 20 Juli 2021 tercatat sebagai angka tertinggi di dunia, kematian capai 1.280 orang.

Editor: Putri Safitri
KatarzynaBialasiewicz
Ilustrasi Pasien Covid-19 meninggal dunia 

Ketiga, mengizinkan pedagang kaki lima, toko kelontong, agen/outlet voucher, pangkas rambut, laundry, pedagang asongan, bengkel kecil, cucian kendaraan, dan usaha kecil lain yang sejenis, diijinkan buka dengan protokol kesehatan ketat sampai dengan pukul 21.00 yang pengaturan teknisnya diatur oleh Pemerintah Daerah.

Keempat mengizinkan operasional warung makan, pedagang kaki lima, lapak jajanan dan sejenisnya yang memiliki tempat usaha di ruang terbuka untuk buka dengan protokol kesehatan ketat sampai dengan pukul 21.00 dan maksimum waktu makan untuk setiap pengunjung 30 menit.

Kelima, kegiatan yang lain pada sektor esensial dan kritikal, baik di pemerintahan maupun swasta, serta terkait dengan protokol perjalanan, akan dijelaskan terpisah.

Ilustrasi Pasien Covid-19 meninggal dunia
Ilustrasi Pasien Covid-19 meninggal dunia (KatarzynaBialasiewicz)

Meskipun melonggarkan kegiatan masyarakat, Presiden meminta semua lapisan masyarakat untuk meningkatkan kedisiplinan dalam menerapkan protokol kesehatan agar pandemi corona di Indonesia segera berakhir.

Presiden memerintahkan agar masyarakat melakukan isolasi mandiri jika mengalami positif dan tejadi gejala, serta memerintahkan semua pihak yang berwenang di daerah untuk memberikan pengobatan sedini mungkin kepada pasien corona di Indonesia.

Menurut Presiden, pemerintah akan terus membagikan paket obat gratis untuk pasien corona di Indonesia kategori tanpa gejala dan gejala ringan yang direncanakan sejumlah 2 juta paket.

Pada kesempatan itu Presiden juga menegaskan bantuan untuk masyarakat yang terdampak pandemi corona di Indonesia akan disalurkan guna meringankan beban masyarakat.

Pemerintah mengalokasikan tambahan anggaran perlindungan sosial Rp 55,21 triliun yang akan disalurkan dalam bentuk; bantuan tunai, bantuan sembako, bantuan kuota internet bagi guru dosen pelajar dan mahasiswa lalu melanjutkan subsidi listrik.

Pemerintah juga memberikan insentif untuk usaha mikro informal sebesar sebesar Rp 1,2 juta untuk sekitar 1 juta Usaha Mikro.

"Saya sudah memerintahkan kepada para menteri terkait untuk segera menyalurkan bansos tersebut kepada warga masyarakat yang berhak," kata Presiden Joko Widodo.

Sumber: Kontan.co.id

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved