Breaking News:

Satgas Covid-19 Ingatkan Kemungkinan Pandemi Covid-19 Gelombang Ketiga, Ini Penjelasannya

Wiku mengatakan, tiga gelombang pandemi dunia masing-masing terjadi pada Januari 2021 sebagai puncak pertama, April 2021 puncak kedua, dan Agustus-Sep

Editor: Imam Saputro
KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG
etugas kesehatan menggunakan alat pelindung diri saat tiba di pos pemeriksaan IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19, Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu (16/9/2020). Gubernur Anies Baswedan pada Sabtu pekan lalu mengatakan saat ini pasien terpapar Covid-19 dengan status Orang Tanpa Gejala atau OTG akan dirawat di RSD Wisma Atlet, sebanyak 1.740 pasien Covid-19 yang dirawat inap hingga Rabu, 16 September 2020. 

TRIBUNPALU.COM - Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito meminta masyarakat tetap disiplin mematuhi protokol kesehatan meski situasi pandemi virus corona di Indonesia sudah menunjukkan penurunan.

Ia mengingatkan bahwa sejumlah negara tengah menghadapi pandemi gelombang ketiga.

"Kita harus waspada dan tetap disiplin protokol kesehatan agar kita tidak menyusul third wave atau lonjakan ketiga dalam beberapa bulan ke depan," kata Wiku dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (14/9/2021).

Wiku mengatakan, tiga gelombang pandemi dunia masing-masing terjadi pada Januari 2021 sebagai puncak pertama, April 2021 puncak kedua, dan Agustus-September 2021 sebagai puncak ketiga.

Situasi yang berbeda nampak pada Indonesia lantaran RI baru mengalami dua gelombang pandemi.

Puncak kasus pertama di Indonesia terjadi bersamaan dengan negara-negara lainnya seperti Amerika Serikat, Malaysia, dan Jepang, yakni Januari 2021.

Namun, ketika negara lainnya mengalami puncak kedua pada April 2021, Indonesia justru masih terus mengalami pelandaian kasus.

RI baru mengalami puncak gelombang kedua pada Juli 2021. Tren serupa tidak nampak pada negara-negara lainnya di dunia.

Tak hanya itu, ketika bulan September ini pandemi gelombang ketiga dunia mencapai puncak, kasus Covid-19 di Tanah Air justru menunjukkan penurunan.

"Lonjakan kedua di Indonesia pada Juli lalu yamg tidak diikuti dengan lonjakan kasus dunia menunjukan bahwa meskipun Indonesia mengalami kenaikan kasus yang signifikan, namun tidak cukup signifikan untuk berkontribusi pada kenaikan kasus dunia," ujar Wiku.

Ia mengatakan, Indonesia melewati second wave atau puncak kedua pada bulan Juli lalu. Perbaikan situasi nampak dari terus menurunnya angka positivity rate diiringi dengan peningkatan testing dan tracing.

Membaiknya situasi ini, kata Wiku, menunjukkan ketahanan bangsa dalam menghadapi pandemi virus corona. Oleh karenanya, ia meminta seluruh pihak tetap disiplin memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

Pemerintah pun berjanji bakal terus meningkatkan upaya 3T atau testing, tracing, dan treatment serta laju vaksinasi.

"Tugas besar kita sekarang adalah mempertahankan kurva yang telah melandai ini," kata dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Satgas: Waspadai Kemungkinan Pandemi Covid-19 Gelombang Ketiga"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved