Breaking News:

Tak Hanya Sigaret & Cerutu, Tarif Cukai Rokok Elektrik Juga Naik per 1 Januari 2021, Ini Besarannya

Tarif cukai untuk rokok elektrik juga mengalami kenaikan minimal sebesar 17,5 persen mulai 1 Januari tahun 2022.

Thinkstockphotos
Ilustrasi rokok elektrik 

TRIBUNPALU.COM - Pemerintah ternyata tidak hanya menaikkan tarif cukai sigaret dan cerutu.

Tarif cukai untuk rokok elektrik juga mengalami kenaikan minimal sebesar 17,5 persen mulai 1 Januari tahun 2022.

Resminya kenaikan tarif cukai ditandai dengan keluarnya Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 193/PMK.010 Tahun 2021 tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau Berupa Rokok Elektrik dan Hasil Pengolahan Tembakau Lainnya.

Aturan ditetapkan tanggal 17 Desember 2021 oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan diundangkan pada tanggal 20 Desember 2021.

"Ketentuan mengenai tarif cukai Hasil Tembakau (CHT) dan batasan Harga Jual Eceran minimum per satuan jenis Hasil Tembakau buatan dalam negeri dan impor tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2022," mengutip beleid, Kamis (30/12/2021).

Baca juga: Cukai Rokok Naik Mulai 1 Januari 2022, Ini Daftar Harga Rokok per Bungkusnya

Adapun rokok elektrik meliputi rokok elektrik padat, rokok elektrik cair sistem terbuka, dan rokok elektrik cair sistem tertutup. Sementara HPTL meliputi tembakau molasses, tembakau hirup (snuff tobacco), dan tembakau kunyah (chewing tobacco).

Tarif CHT produksi dalam negeri dan impor ditetapkan dengan menggunakan jumlah dalam rupiah untuk setiap satuan mililiter atau gram hasil tembakau. Besaran tarifnya didasarkan pada rincian jenis hasil tembakau.

Kemudian pasal 5 beleid menyebutkan, harga jual eceran (HJE) per mililiter, cartridge, atau gram untuk setiap rincian jenis hasil tembakau untuk tujuan ekspor ditetapkan sama dengan HJE per mililiter, cartridge, atau gram untuk jenis hasil tembakau untuk pemasaran dalam negeri.

"Harga Jual Eceran per kemasan penjualan eceran harus dibulatkan ke atas dalam kelipatan Rp 25,00," tulis beleid.

Sebelumnya Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjabarkan, kenaikan tarif cukai rokok elektrik mampu mendongkrak penerimaan negara sebesar 7,5 persen dari estimasi tahun 2021 atau Rp 648,84 miliar.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved