Adik Prabowo Ogah Jual Lahan Hutan Miliknya untuk Proyek IKN: Saya Sudah Beri Negara 93.000 Hektare

Hashim Djojohadikusumo menegaskan dirinya tak akan menjual lahan miliknya di Kalimantan Timur untuk proyek pembangunan IKN.

KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO
Direktur Komunikasi dan Media Badan Pemenangan Nasional pasangan (BPN) Hashim Djojohadikusumo saat ditemui di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Senin (21/1/2019) malam 

TRIBUNPALU.COM - Buntut dituding dapat jatah proyek yang akan dikerjakan di kawasan dekat Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Hashim Djojohadikusumo kini menyatakan tak akan menjual lahan miliknya di Kalimantan Timur.

Hashim Djojohadikusumo menegaskan dirinya tak akan menjual lahan miliknya di Kalimantan Timur untuk proyek pembangunan IKN.

"Saya tidak ada rencana untuk memberikan ke Pemerintah. Saya mau jelaskan, mungkin masih ada salah paham yang saya lihat," ujar Hashim dikutip dari Kompas TV, Rabu (9/2/2022).

Adik Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ini mengungkap, ia memiliki lahan hutan seluas 173.000 hektare di Kalimantan Timur. Awalnya Hashim membeli lahan tersebut sebanyak 120.000 hektare dalam keadaan rusak atau terdegradasi, dan sisanya masih bagus.

Kemudian ia melakukan perawatan dengan mengkonservasi hutan di lahan-lahan miliknya itu. Hashim juga menyebut sudah pernah menghibahkan lahan miliknya kepada Pemerintah di tahun 2013.

"Saya sudah memberikan ke Negara 93.000 hektare, 8 tahun lalu. Saya merasa tidak punya kewajiban untuk menyerahkan lagi, waktu itu saya menyerahkan tidak dapat kompensasi. Tapi saya kira nggak apa-apa. Itu kewajiban saya waktu itu," ucapnya.

Baca juga: Adik Prabowo Kesal Dituding Dapat Jatah Proyek Ibu Kota Baru: Seolah Deal Politik Prabowo Jokowi

"Waktu saya beli 120.000 hektare waktu itu hutan rusak, terdegradasi. Sisanya 50.000 hektare hutan bagus, saya merawat dan menjaga sebagai tempat konservasi," tambah Hashim.

Pengusaha yang memiliki perusahaan bisnis suplai air bersih di Kalimantan Timur sejak tahun 2016 itu mengatakan, ia sudah punya rencana dengan lahan-lahan hutan miliknya yang berada di kawasan dekat proyek IKN.

"Rencana saya adalah untuk kembangkan lahan-lahan itu, saya sudah lama punya rencana untuk melakukan penanaman kembali atau reboisasi secara tumpang sari sebagian dari 173.000 hektare," sebut dia.

Oleh karena itu, Hashim mengaku kaget karena dirinya dikaitkan dengan polemik pembangunan ibu kota baru.

Dalam laporan yang dirilis koalisi masyarakat sipil yakni JATAM Nasional, JATAM Kalimantan Timur, WALHI Nasional, dan Walhi Kalimantan Timur, Hashim disebut sebagai salah satu oligargi penguasa tanah di IKN Nusantara.

"Saya terkejut dan saya kecewa dengan nama saya disebut-sebut seolah-olah bagian dari oligarki. Seolah-olah terus dapat rezeki dari pemerintah, dapat pembagian proyek dari pemerintah," tukas Hashim.

"Dan seolah-olah ini bagian suatu deal politik antara Pak Prabowo dan Pak Jokowi agar Prabowo ditarik atau disambut sebagai bagian dari pemerintah Indonesia tahun 2019," sambung dia.

Hashim menegaskan, hampir semua perluasan lahan di kawasan IKN Nusantara tidak menggunakan hutan miliknya. Ia mengatakan, proyek kawasan ibu kota baru berada di lahan Hutan Tanaman Industri (HTI) milik ITCI Hutani Manunggal (IHM).

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved