MKD Panggil IPW Jadi Saksi Terkait Jet Pribadi yang Ditumpangi Rombongan Brigjen Hendra Kurniawan

Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso diundang Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI, Senin (26/9/2022).

Editor: Putri Safitri
Kolase Tribunnews.com
Jet pribadi yang ditumpangi Brigjen Hendra Kurniawan ke Jambi menemui keluarga Brigadir J bergulir hingga ke DPR RI. 

Dia juga menyebut, Neta S Pane saat menjabat Ketua IPW, pernah mendesak Satgas Merah Putih mengusut konsorsium demi menjaga marwah Polri.

IPW juga menduga, selain terlibat dalam kasus Ferdy Sambo, konsorsium 303 melibatkan RBT dan YS bakal memberi dukungan ke capres tertentu pada Pemilu mendatang.

Dukungan itu dilakukan untuk memuluskan jalan Ferdy Sambo menjadi Kapolri.

Desak Polri Usut Jet Pribadi

IPW mendesak Timsus yang telah dibentuk Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengusut temuan ini.

IPW juga meminta Presiden Joko Widodo memberi atensi pada pemberantasan geng mafia tersebut.

"Saat Polri lakukan bersih-bersih di internal, aliran dana judi online yang masuk ke anggota-anggota Polri harus dibongkar secara terang benderang," kata Sugeng.

IPW juga berharap Timsus Polri membongkar peran Ferdy Sambo dalam dugaan penerimaan gratifikasi fasilitas penggunaan jet pribadi oleh Brigjen Hendra Kurniawan.

Soal Jet Pribadi yang Dipakai Brigjen Hendra Kurniawan, IPW: Diduga Korelasi dengan Bandar Judi 303

Indonesia Police Watch (IPW) menduga pemakaian jet pribadi oleh Brigadir Jenderal (Brigjen) Hendra Kurniawan saat tugas ke Jambi, terdapat kejanggalan.

Di mana seperti dilaporkan, Brigjen Hendra Kurniawan ke Jambi dalam rangka menemui keluarga almarhum Brigadir Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Adanya hal tersebut, IPW menduga penggunaan private jet berkorelasi dengan praktik perjudian dalam bingkai isu konsorsium 303.

Ketua IPW, Sugeng Teguh Santoso pun mendorong Kapolri Jenderal Listyo Sigit mengusut dugaan pemakaian private jet oleh Brigjen Hendra Kurniawan tersebut.

Menurut Sugeng Teguh Santoso, komitmen Kapolri Jenderal Listyo Sigit menyelidiki dugaan adanya perlindungan terhadap bisnis judi online.

"IPW mendorong Pak Kapolri sebagai tindak lanjut komitmen Kapolri menyelidiki dugaan adanya perlindungan terhadap bisnis judi online, salah satunya adalah dengan menyelidiki dugaan pemakaian private jet oleh Brigjen Pol Hendra Kurniawan," ujarnya dikutip Tribunnews dari tayangan YouTube Kompas TV, Selasa (20/9/2022).

Sugeng Teguh Santoso mengatakan, IPW mendapat informasi Brigjen Hendra Kurniawan dan rombongan berangkat ke Jambi menggunakan private jet jenis Bomber 900 XP dengan register penerbangan T7, yang teregister di San Marino.

Selain itu operator dari jet pribadi yang merupakan pesawat carter tersebut adalah PT ACAM, yang menyediakan pesawat carter tanpa jadwal tertentu.

"Diduga pemakaian pesawat ini ada korelasinya dengan bandar judi 303," katanya.

"Melalui tracing tersebut bisa diharapkan dugaan perlindungan praktik perjudian online oleh oknum polisi bisa dibongkar, setidak-tidaknya melalui informasi ini bisa diteliti apakah benar ada gratifikasi dalam kaitan penggunaan pesawat jet dalam tugas rombongan Brigadir Hendra Kurniawan ke Jamb."

"Selain juga untuk mengetahui pihak yang memberikan gratifikasi yang diduga dari Bandar judi," pungkasnya.

Anggota Tim Advokasi untuk Hukum dan Keadilan, Saor Siagian, turut menanggapi terkait dugaan penggunaan jet pribadi oleh mantan Karo Paminal Divisi Propam Polri, Brigjen Hendra Kurniawan.

Saor menilai jika penggunaan jet pribadi oleh Brigjen Hendra ini adalah masalah serius dan harus segera ditindaklanjuti.

Saor mengatakan, jika memang benar Brigjen Hendra menggunakan jet pribadi milik seseorang yang terkait dengan Konsorsium Judi, maka ia bisa dijerat pidana korupsi, diberitakan Tribunnews sebelumnya.

Pasalnya, menurut Saor, penggunaan jet pribadi tersebut termasuk dalam upaya penyuapan yang dilakukan oleh pemilik judi online tersebut.

Dengan timbal balik berupa upaya perlindungan dari penegak hukum kepada pemilik judi online tersebut.

"Kalau betul bahwa pemilik dari jet pribadi ini berkaitan pada Konsorsium Judi, jelas terang benderang ini masuk pidana korupsinya. Artinya adalah ada penyuapan-penyuapan yang dilakukan oleh pelaku pemilik judi ini."

"Kemudian supaya penegak hukum ini melindungi dia," kata Saor dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Selasa (20/9/2022).

Pengusaha Robert Bonosusatya Bantah Punya Jet Pribadi, Masih Pikir-pikir untuk Polisikan IPW

Robert Bonosusatya, pengusaha yang dituding menyediakan jet pribadi untuk mantan Karo Paminal, Brigjen Hendra Kurniawan terbang ke Jambi menemui keluarga Brigadir J beri pengakuan.

Pengakuan ini menjawab tudingan Indonesia Police Watch (IPW) yang menyebut jet pribadi yang dipakai Brigjen Hendra Kurniawan milik RB, mafia judi online konsorsium 303

Robert Bonosusatya membantah sebagai pemilik jet pribadi dengan kode T7-JAB yang disebut (IPW) dipakai Brigadir Jenderal Hendra Kurniawan pada 11 Juli 2022 ke Jambi menemui keluarga Brigadir J.

“Nggak bener itu, nggak bener sama sekali. Bukan, mana ada saya jet,” kata Robert kepada Kompas TV.

Robert Bonosusatya juga mempertanyakan bukti IPW menuduhnya memiliki jet pribadi yang dipakai Hendra Kurniawan.

Robert Bonosusatya mempertimbangkan apakah dirinya akan mengambil langkah hukum dengan keterangan yang disampaikan Ketua IPW Sugeng Teguh Santoso.

Robert Bonosusatya mengaku masih menimbang manfaat pelaporan itu jika dilakukannya.

“Lagi berpikir dulu. Apa ada gunanya,” kata Robert Bonosusatya .

Robert mengatakan akan berkonsultasi dengan pengacaranya untuk mempertimbangkan melaporkan IPW.

Sebelumnya Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso menyebut nama Robert Priantono Bonosusaatya sebagai pemilik jet pribadi yang ditumpangi Hendra Kurniawan saat mengunjungi keluarga Yosua pada 11 Juli 2022 lalu.

Sugeng bahkan menyebut Robert sebagai seorang mafia judi online.

Sugeng mengatakan, berdasarkan penelusuran IPW, Hendra menggunakan jet dengan kode registrasi T7-JAB.

Jet itu juga diketahui sering dipakai oleh Andrew Hidayat, bos PT MMS Group Indonesia, yang juga mantan narapidana kasus korupsi dan Yoga Susilo, Direktur Utama PT Pakarti Putra Sang Fajar dalam penerbangan bisnis Jakarta-Bali.

Nama Yoga sempat disebut dalam bagan konsorsium 303 Ferdy Sambo.

“IPW mencium aroma amis keterlibatan RBT dan Yoga Susilo dalam kasus Sambo dan Konsorsium 303. Lantaran, selain RBT, nama Yoga Susilo, Direktur Utama PT Pakarti Putra Sang Fajar muncul dalam struktur organisasi Kaisar Sambo dan Konsorsium 303, sebagai Bos Konsorsium Judi Wilayah Jakarta,” kata Sugeng dalam keterangan tertulis, 19 September 2022.

“Mantan Karo Paminal Divpropam Polri itu bersama-sama Kombes Pol Agus Nurpatria, Kombes Pol Susanto, AKP Rifazal Samual Bripd Fernanda, Briptu Sigit, Briptu Putu dan Briptu Mika menggunakan private jet yang menurut pengacara Kamaruddin Simanjuntak sebagai milik seorang mafia berinisial RBT," kata dia.

Robert Priantono Bonosusatya memang bukan nama baru di kalangan kepolisian.

Namanya pernah muncul dalam hasil pemeriksaan Bareskrim Polri yang mengusut transaksi ganjil sebesar Rp 57 miliar di rekening Komisaris Jenderal Budi Gunawan.

Menurut dokumen yang tersebar saat Budi mengikuti uji kelayakan calon Kepala Polri pada 14 Januari 2015 itu, Robert disebut sebagai penjamin kredit yang dikucurkan untuk putra Budi, Muhammad Herviano Widyatama pada 6 Juli 2005 itu.

Muhammad Herviano Widyatama tercatat pernah menerima kredit Rp 57 miliar dari Pacific Blue International Limited.

Pengucuran kredit itu mulus meskipun tanpa ada agunan karena peran Robert.

Hendra Kurniawan sendiri mengakui sempat terbang ke Jambi untuk menemui keluarga Yosua pada 11 Juli 2022.

Dia menyatakan pergi ke Jambi atas perintah Ferdy Sambo.

Terkuak! Jet Pribadi yang Dipakai Brigjen Hendra Kurniawan Berasal dari San Marino

Setelah IPW membongkar berbagai informasi soal jet pribadi itu.

Hal yang sama, Pengamat Penerbangan Alvin Lie juga bersuara soal jet pribadi.

Belakangan ini nama Brigjen Hendra Kurniawan (HK) jadi sorotan publik lantaran terlibat kasus tewasnya Brigadir J.

Diketahui Brigjen Hendra sempat menggunakan private jet saat mendatangi keluarga Brigadir J di Jambi

Diketahui Pesawat jet pribadi berkode T7-JAB yang dipakai Brigjen Hendra Kurniawan ke Jambi itu atas suruhan Irjen Ferdy Sambo pada 11 Juli 2022 lalu, ternyata berasal dari San Marino.

Biaya Sewa Jet Pribadi Miliaran

Dikutip TribunnewsBogor.com dari WartaKotaLive.com, Jet pribadi tersebut diketahui memiliki biaya sewa hingga miliaran rupiah, untuk paket penerbangan pulang pergi antara dua kota.

Menurut Pengamat Penerbangan Alvin Lie dari pergerakan dan karakteristiknya pesawat jet pribadi T7-JAB diduga disewakan.

"Pesawat jet tersebut sudah keliling Indonesia di berbagai kota. Ke Australia PP 1 kali. Ke Singapura PP berulang kali," kata Alvin Lie.

"Biaya sewanya, sekelas pesawat tersebut, misalnya Jakarta-Denpasar Pulang Pergi atau PP, sekitar Rp1,2 Miliar," kata Alvin Lie.

Jet Pribadi yang Dipakai Brigjen Kurniawan Masuk Indonesia September 2021, Kini Disinyalir di Eropa

Jet pribadi asal San Marino itu diketahui masuk ke Indonesia sejak September 2021 dan kini disinyalir sudah berada di Eropa.

Brigjen Hendra Kurniawan diketahui adalah anak buah Ferdy Sambo yang menjadi tersangka penghalangan penyidikan kasus pembunuhan Brigadir J, dengan cara mendatangi keluarga Brigadir J pada 11 Juli 2022 di Jambi dengan pesawat jet pribadi tersebut.

Pengamat Penerbangan Alvin Lie menjelaskan kode T7-JAB di badan pesawat memiliki arti.

"T7 adalah kode negara. Dengan kode negara T7 menunjukkan bahwa pesawat itu diregistrasi di negara San Marino. Ini menarik karena San Marino negara kecil dan tidak punya bandara," kata Alvin Lie dalam tayangan Kompas Petang di Kompas TV, Rabu (21/9/2022).

Menurut Alvin Lie setiap pesawat yang ke San Marino akan mendarat di kota terdekat di Italia diantaranya Rimini.

Untuk jet pribadi yang dipakai Hendra Kurniawan kata Alvin sepertinya adalah milik perusahaan tertentu.

"Dan kalau dari penelusuran saya, pesawat ini masuk Indonesia sejak September 2021 dan sudah meninggalkan Indonesia awal bulan September 2022 ini," kata Alvin Lie.

Alvin menjelaskan, jet pribadi yang dioperasikan di Indonesia itu, tapi menggunakan kode registrasi negara lain menunjukkan bahwa keberadaan pesawat itu di Indonesia hanya sementara.

"Menunjukkan keberadaan pesawat tersebut di Indonesia hanya sementara atau kemungkinan juga perusahaan tersebut disewa oleh perusahan charter di Indonesia hanya untuk 1 tahun, setelah itu selesai, dikembalikan lagi. Sehingga tidak perlu diregistrasi lagi," paparnya.

Menurut Alvin Lie dari pergerakan dan karakteristiknya pesawat jet pribadi T7-JAB diduga disewakan.

"Pesawat jet tersebut sudah keliling Indonesia di berbagai kota. Ke Australia PP 1 kali. Ke Singapura PP berulang kali," kata Alvin Lie.

"Biaya sewanya, sekelas pesawat tersebut, misalnya Jakarta-Denpasar Pulang Pergi atau PP, sekitar Rp1,2 Miliar," kata Alvin Lie.

Kaitan Jet Pribadi dengan Konsorsium 303

Alvin Lie mengatakan tidak dapat memastikan ada keterkaitan jet pribadi yang berasal dari San Marino itu dengan konsorsium 303 atau mafia judi.

Sekalipun San Marino diketahui memiliki banyak kasino judi.

"Jikapun ada, maka usahanya tetap berbeda atau sendiri-sendiri, dengan usaha sewa penerbangan pesawat jet ini," kata Alvin Lie.

Sementara Koordinator Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman mengatakan tidak menutup kemungkinan pesawat jet dipakai mengangkut fisik uang hasil usaha judi ke luar negeri atau San Marino dan kemudian dimasukkan ke bank-bank di sana.

Sebab apabila dengan melalui transfer dari dalam negeri bisa terdeteksi oleh pihak berwenang.

"Seperti di film-film itu kan seperti itu, jadi bisa saja itu yang terjadi," ujarnya.

Menurut Boyamin dengan fantastisnya nilai sewa pesawat jet pribadi itu, bisa dianggap gratifikasi karena digunakan diluar tugas negara oleh Brigjen Hendra Kurniawan. (tribun network/thf/Tribunnews.com)

  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved