Ricuh di Stadion Kanjuruhan

Deretan Isi Pemberitaan Media Asing soal Tragedi Kanjuruhan yang Merenggut Ratusan Nyawa

Berikut ini sederet isi pemberitaan media asing soal Tragedi Stadion Kanjuruhan yang menewaskan 127 orang. 

(SURYAMALANG.COM/Purwanto)
Aremania ricuh di Stadion Kanjuruhan, buntut kekalahan Arema FC atas Persebaya Surabaya 2-3, Sabtu (1/10/2022) malam. 

TRIBUNPALU.COM - Sepak bola Tanah Air kini tengah menjadi sorotan dunia.

Bahkan berbagai media asing saat ini tengah memberitakan sepak bola Tanah Air.

Namun sayangnya pemberitaan bukan berisi soal prestasi melainkan soal Tragedi Stadion Kanjuruhan yang menewaskan 127 orang. 

Kerusuhan itu terjadi usai laga Arema FC vs Persebaya Surabaya pada bagian laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023, di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022).

Baca juga: Ratusan Nyawa Melayang dalam Tragedi Kanjuruhan, Manajemen Arema FC Tegaskan Siap Tanggung Jawab

Baca juga: Penonton Anarkis Serang Petugas Alasan Polisi Tembakan Gas Air Mata saat Kerusuhan Suporter Arema

Para suporter turun ke lapangan lantaran tak terima atas kekalahan tim Arema FC saat menjamu Persebaya Surabaya dengan skor 2-3.

Kerusuhan memuncak ketika gas air mata dilontarkan untuk mengurai suporter yang semakin tidak terkendali.
Akibatnya, korban jiwa dan korban luka-luka mulai berjatuhan.

Tak hanya menjadi kabar memilukan bagi sepak bola Indonesia, Tragedi Stadion Kanjuruhan juga mendapat sorotan media asing.

Tragedi Kanjuruan dalam berita media asing

Sejumlah media asing turut memberitakan Tragedi Stadion Kanjuruan yang terjadi pada Sabtu (1/10/2022). 

1. Express Newspapers

Media asing Britania Raya, Express Newspapers memberitakan Tragedi Kanjuruhan dengan judul "Football pitch riot leaves over 100 fans dead with children among the casualties".

Laporan itu menyebutkan detik-detik tragedi yang terjadi, yakni usai wasit meniup peluit akhir pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya.

Suporter Arema FC tidak terima atas kekalahan itu sehingga memutuskan untuk turun ke lapangan.

Kemudian, pihak kepolisian menggunakan gas air mata untuk mengurai kerumunan yang semakin tidak terkendali itu.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved