Breaking News:

Viral

VIRAL Pembunuh Berantai di Bekasi, Incar TKW hingga Kuras Harta Korban Lalu Dihilangkan

Kini terkuak fakta pembunuh berantai di Bekasi ini ternyata menyasar para Tenaga Kerja Wanita (TKW) untuk menjadi korbannya.

Editor: Putri Safitri
Kompas.com
Ilustrasi pembunuhan berantai. Kini terkuak fakta pembunuhan berantai di Bekasi ini ternyata menyasar para Tenaga Kerja Wanita (TKW) untuk menjadi korbannya. 

TRIBUNPALU.COM - Viral di Media Sosial kabar terkait pembunuh berantai di Bekasi, Jawa Barat.

Kini terkuak fakta pembunuh berantai di Bekasi ini ternyata menyasar para Tenaga Kerja Wanita (TKW) untuk menjadi korbannya.

Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi mengungkapkan dua korban kekejian para tersangka di Cianjur, Jawa Barat, merupakan tenaga kerja wanita (TKW).

Informasi itu didapatkan setelah polisi menyelidiki dan mendalami keterangan dari para tersangka yakni Wowon Erawan, Solihin, dan Muhammad Dede Solehudin.

Sebelum meracuni keluarga sendiri, para tersangka sebelumnya telah melakukan pembunuhan.

Para tersangka merupakan penipu dengan kedok menggandakan harga dengan kekuatan supranatural.

Saat para korban menagih harta yang hendak digandakan, para tersangka membunuh para korban.

Biasanya, kata Hengki, para korban yang disasar para pelaku ialah TKW.

Polisi juga berhasil membongkar kasus keracunan satu keluarga di Bantargebang, Bekasi berangkat dari kesaksian dua orang TKW yang berhasil lolos menjadi korban pembunuhan.

"Untuk sementara, yang kami temukan ada dua orang TKW. Kami dapat info ada pembunuhan sebelumnya itu tadi malam, tadi pagi kami datang ke Cianjur untuk buktikan ada korban yang dikubur di rumah tersangka," ungkap Hengki saat konferensi pers di Mapolda Metro Jaya, Kamis (19/1/2022).

Motif pembunuhan di Cianjur dan Garut adalah untuk menguasai harta korban.

Para tersangka menipu korban agar memberikan hartanya dengan iming-iming memberi kesuksesan dan kekayaan dengan kemampuan supranatural.

Para korban umumnya ialah TKW. Mereka ditipu beragam mulai dari Rp180 juta hingga Rp250 juta.

Setelah tipu dayanya berhasil dan korban menagih janji tersangka, para korban selanjutnya dilenyapkan.

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved