Sulteng Hari Ini

Sulteng Hari Ini: Dicecar 34 Pertanyaan soal Hoaks Longki, Yahdi Basma hingga Kini Belum Ditahan

Kuasa hukum Yahdi Basma, Rasyidi mengatakan, politisi Partai Nasdem itu ditanyai sebanyak 34 pertanyaan yang ditanyakan oleh penyidik.

TRIBUNPALU.COM Muhakir Tamrin
Politisi Yahdi Basma, bersama kuasa hukum usai menjalani pemeriksaan kasus penyebaran hoaks di Polda Sulteng, Selasa (30/7/2019) siang. 

TRIBUNPALU.COM, PALU - Politisi dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Tengah Yahdi Basma, memenuhi panggilan penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Dirkrimsus) Kepolisian Daerah Provinsi Sulteng, Selasa (30/7/2019) siang.

Yahdi Basma datang ke Dirkrimsus Polda Sulteng, didampingi kuasa hukumnya Rasyidi dan Ishak Adam, sekitar pukul 10.52 wita, dan selesai diperiksa pukul 14.11 wita.

Politisi Yahdi Basma dipanggil untuk pertama kalinya dengan status tersangka penyebaran hoaks 'Longki Djanggola Membiayai People Power di Sulteng'.

Kuasa hukum Yahdi Basma, Rasyidi mengatakan, politisi Partai Nasdem itu ditanyai sebanyak 34 pertanyaan yang ditanyakan oleh penyidik.

Sulteng Hari Ini: Video Kondisi RSUD Raja Tombolotutu Parimo Saat Diterjang Banjir Bandang

Lanjut Rasyidi, untuk saat ini Yahdi Basma belum ditahan oleh Polda Sulteng karena posisinya yang masih menjabat anggota aktif DPRD Provinsi Sulteng.

"Serta ancaman hukumnya di bawah 4 tahun, dan selama kami (Yahdi Basma, red) kooperatif," jelas Rasyidi

Kuasa Hukum Yahdi Basma lainnya, Ishak Adam menambahkan, tindak Yahdi Basma yang ditetapkan sebagai tersangka itu, sama sekali tidak ada niat untuk merendahkan martabat dan kedudukan Gubernur Provinsi Sulawesi Tengah.

Politisi Yahdi Basma yoba di depan Gedung Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sulteng, Selasa (30/7/2019) pukul 10.52 wita.
Politisi Yahdi Basma yoba di depan Gedung Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sulteng, Selasa (30/7/2019) pukul 10.52 wita. (TRIBUNPALU.COM/Muhakir Tamrin)

Menurutnya, tindakan Yahdi Basma itu merupakan sikap spontanitas karena mendapat informasi di media sosial facebook.

"Kemudian dia mempertanyakan hal tersebut ke publik (melalui grup WA), apakah ini betul atau tidak," kata Ishak .

Yahdi Basma ditetapkan sebagai tersangka penyebaran hoaks oleh penyidik Dirkrimsus Polda Sulteng, tertanggal 25 Juli 2019 lalu.

Kasus Hoaks Gubernur Longki, Yahdi Basma Diperiksa Sebagai Tersangka Penyebaran Berita Palsu

Halaman
12
Penulis: Haqir Muhakir
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved