KontraS Desak Polisi untuk Ungkap Penyebab Pasti Kematian Akbar Alamsyah

"Penyebab kematian Akbar harus dijelaskan secara terbuka, transparan dan menyeluruh oleh Polri"

KontraS Desak Polisi untuk Ungkap Penyebab Pasti Kematian Akbar Alamsyah
KOMPAS.COM/WALDA MARISON
Fitri Rahmayani (kanan) dan Irwan (kiri) di pemakaman Akbar Alamsyah di makam tanah wakaf, Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Jumat (11/10/2019) 

TRIBUNPALU.COM - Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mendesak polisi untuk mengungkap penyebab kematian Akbar Alamsyah, korban demo pelajar di kawasan Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, secara terbuka.

Akbar sempat tidak diketahui keberadaanya setelah demonstrasi pelajar yang berlangsung ricuh pada 25 September lalu.

Ia kemudian ditemukan dalam keadaan koma di depan Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta.

Ia lalu dirawat di RS Pelni, RS Polri dan terakhir RSPAD Gatot Subroto.

Akbar meninggal Kamis (10/10/2019) lalu.

Akbar Alamsyah Meninggal Dunia, Keluarga Tak Tahu Pasti Penyebabnya hingga Harapkan Bantuan Hukum

Unggahan Soal Wiranto di Media Sosial, 3 Istri Anggota TNI, Hanum Rais hingga Jerinx SID Dilaporkan

Istri Komentari Penusukan Wiranto, 2 Perwira TNI Ditahan dan Dicopot dari Jabatan

Fitri Rahmayani (kanan) dan Irwan (kiri) di pemakaman Akbar Alamsyah di makam tanah wakaf, Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Jumat (11/10/2019)
Fitri Rahmayani (kanan) dan Irwan (kiri) di pemakaman Akbar Alamsyah di makam tanah wakaf, Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Jumat (11/10/2019) (KOMPAS.COM/WALDA MARISON)

“Penyebab kematian Akbar harus dijelaskan secara terbuka, transparan dan menyeluruh oleh Polri karena Polri adalah penanggungjawab keamanan dan pengaman saat aksi berlangsung,” ujar Koordinator KontraS, Yati Andriyani, Jumat.

Ia mempertanyakan pengamanan demo beberapa waktu lalu yang memakan banyak korban luka-luka dan korban jiwa.

“Kepolisian harus menjelaskan mengapa pengamanan aksi sampai menyebabkan jatuhnya korban jiwa (termasuk di Kendari) , luka - luka, penangkapan dan penahanan secara sewenang wenang terhadap begitu banyak orang di berbagai tempat,” kata Yati.

Ia menilai informasi yang diberikan polisi tentang luka maupun penyebab meninggalnya Akbar hanya dijelaskan sepotong dan berubah-ubah.

Hal itu, menurut dia, mengesankan polisi tidak transparan menjelaskan secara detail penyebab Akbar meninggal.

Halaman
12
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved