19 Orang Positif Corona di Indonesia, 13 Pasien Baru, 2 di Antaranya WNA, Ini Penjelasan Resminya

Juru bicara pemerintah untuk penanganan wabah virus corona, Achmad Yurianto menjelaskan 13 pasien baru ada yang tertular corona dari warga Depok (kasu

Editor: Imam Saputro
Shutterstock
Virus Corona 

TRIBUNPALU.COM – Pemerintah mengumumkan pasien positif virus corona di Indonesia sebanyak 19 orang.

Ada 13 pasien baru dan dua di antaranya merupakan Warga Negara Asing (WNA).

WNA tersebut merupakan pasien kasus 10 dan 11 yang merupakan laki-laki berusia 29 tahun serta perempuan berusia 54 tahun.

Juru bicara pemerintah untuk penanganan wabah virus corona, Achmad Yurianto menjelaskan 13 pasien baru ada yang tertular corona dari warga Depok (kasus pertama) dan ada yang tertular setelah berkunjung ke luar negeri.

"Hari ini jumlah kasus yang terkonfirmasi positif sebanyak 19 orang. Ini adalah jumlah dari rilis di awal yakni nomor 1 hingga 6 orang," kata Yuri di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (9/3/2020) dikutip Tribunnews dari akun YouTube KompasTV, 

Pernyataan Jubir Yurianto Soal 19 Orang Positif Corona di Indonesia
Pernyataan Jubir pemerintah khusus penanangan virus corona, Achmad Yurianto Soal 19 orang positif corona di Indonesia.(Tangkap Layar akun YouTube KompasTV)

Mereka dinyatakan positif corona setelah melalui pemeriksaan lanjutan, yaitu polymerase chain reaction (PCR) dan genome sequencing.

Ada yang imported case (dari negara lain) ada juga yang hasil penelusuran klaster Jakarta dan sub klaster Jakarta.

Sebelumnya, ada dua orang pasien Covid-19 dalam kasus baru yang terjadi di Indonesia.

Mereka adalah seorang perempuan berusia 31 tahun yang menjadi kasus 1 dan kasus 2, perempuan berusia 64 tahun.

Pasien tersebut terjangkit corona setelah melakukan kontak dengan warga Jepang ketika berada di Indonesia.

Ilustrasi-
Ilustrasi-Virus Corona. (freepik)

Kabar WNI positif virus corona

Sebelumnya, kabar warga Indonesia yang positif terkena virus corona telah disampaikan Presiden Presiden Joko Widodo, Senin (2/3/2020).

Terdapat dua orang dalam kasus baru yang muncul di Indonesia.

Kasus pertama adalah seorang perempuan berusia 31 tahun dan ibunya yang berusia 64 tahun untuk kasus kedua.

Mereka terkena virus setelah melakukan kontak dengan warga Jepang ketika berada di Indonesia.

Kini, tengah dilakukan perawatan medis di Rumah Sakit Penyakit Infeksi Sulianti Saroso, Jakarta.

Terkait hal tersebut, pemerintah pun terus melakukan penelusuran terhadap aktivitas mereka.

Hingga akhirnya, ada dugaan virus corona tersebar di lokasi yang sama saat Kasus 1 melakukan kontak dekat dengan warga Jepang, di sebuah restoran di Jakarta Selatan.

Penelusuran dilakukan dengan metode klaster, seperti mencari orang-orang yang berada di lokasi sama.

Awalnya, pemerintah menelusuri dan mendapatkan 80 pengunjung serta orang yang berada di restoran pada 14 Februari 2020.

Lalu, dilakukan screening dan dikerucutkan menjadi 20 orang yang dilakukan pemeriksaan secara mendalam.

Selain itu, petugas mencari tahu seberapa dekat kontak yang dilakukan dan ada tujuh pasien yang dilakukan pemeriksaan lanjutan.

Dari hasil pemeriksaan, pemerintah memastikan ada tiga pasien lagi yang mengidap Covid-19, yaitu Kasus 3, 4, dan 5, sebagaimana dilansir Kompas.com.

Kemudian, muncul kembali adanya Kasus 6, namun tidak terkait dengan klaster Jakarta.

Dia merupakan kru kapal pesiar Diamond Princess yang sebelumnya menjadi satu di antara lokasi persebaran virus corona.

Pasien 6 merupakan seorang laki-laki yang kini dirawat di RSUP Persahabatan.

Ilustrasi virus corona. (Shutterstock)
Ilustrasi virus corona.(Shutterstock)

Kemudian, kasus 7 merupakan perempuan berusia 59 tahun yang kondisinya sakit ringan sedang dan stabil setelah kembali dari luar negeri.

Beberapa saat, menunjukkan gejala dan dilakukan pemeriksaan PCR.

Pasien kasus 08, seorang laki-laki berusia 56 tahun yang tertular dari pasien kasus 07.

Mereka merupakan pasangan suami istri, dilansir Tribunnews dari Kompas.com.

Kasus 9 terjadi pada perempuan yang berusia 55 tahun.

Kondisinya sakit ringan sedang tanpa ada penyakit penyulit sebelumnya.

Pasien 10 dan 11 adalah laki-laki berusia 29 tahun dan perempuan 54 tahun, WNA.

Selanjutnya, pasien kasus 12, laki-laki berusia 31 tahun dan pasien kasus 13, perempuan berusia 16 tahun. 

Sementara itu, pasien 14, seorang laki-laki berumur 50 tahun dan seorang perempuan, 43 tahun menjadi pasien 15.

Pasien kasus 16, perempuan, 17 tahun dan pasien 17, laki-laki, 56 tahun.

Untuk pasien 18, laki-laki berumur 50 tahun dan pasien 19, laki-laki berumur 40 tahun. 

(Tribunnews.com/Suci Bangun DS/Taufik Ismail)

Sumber: Tribunnews.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved