Breaking News:

BPOM Beri Izin Edar Darurat pada Favipiravir, Remdesivir, hingga Jamu untuk Tangani Pasien Covid-19

BPOM telah memberikan izin edar darurat atau emergency use authorization (EUA) untuk dua obat yang bisa digunakan untuk pasien Covid-19.

trialsitenews.com
ILUSTRASI obat Remdesivir. 

TRIBUNPALU.COM - Pandemi virus corona penyebab Covid-19 masih merebak di Indonesia dan ratusan negara lain di dunia.

Negara-negara terdampak mengupayakan berbagai obat untuk menangani pasien Covid-19.

Di Indonesia, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah memberikan izin edar darurat atau emergency use authorization (EUA) kepada dua obat yang bisa digunakan untuk pasien corona.

Kepala BPOM Penny Lukito mengatakan dua obat tersebut adalah Favipiravir dan Remdesivir.

Menurutnya, hasil uji klinik dua obat itu telah dipublikasikan secara internasional.

"Dua obat ini sudah mendapatkan hasil uji klinik yang telah dipublikasikan secara internasional. Sudah mendapatkan data yang cukup yang dipercaya dapat meningkatkan angka kesembuhan dan menurunkan angka kematian pasien Covid-19," ujar Penny, dalam rapat kerja dengan Komisi IX DPR RI di Jakarta, Selasa (17/11/2020).

Penny menjelaskan Favipiravir adalah obat dalam bentuk tablet.

Obat tersebut diberikan untuk pasien bergejala ringan hingga sedang atau usia 18 tahun lebih.

Baca juga: Bambang Soesatyo Kunjungi Sulawesi Utara, Ingatkan Calon Pemimpin Daerah Terapkan Protokol Kesehatan

Baca juga: Setelah Anies Baswedan, Giliran Saksi Nikah di Hajatan Rizieq Shihab Diperiksa Polisi Hari Ini

Baca juga: Jokowi Siap Jadi Orang Pertama yang Disuntik Vaksin Covid-19: Untuk Trust, Bukan Mau Sehat Duluan

Remdesivir antivirus ditunjukkan untuk mempersingkat waktu pemulihan untuk pasien coronavirus.
Remdesivir antivirus ditunjukkan untuk mempersingkat waktu pemulihan untuk pasien coronavirus. (https://www.washingtonpost.com/)

"Sedangkan Remdesivir bentuknya serbuk injeksi. Remdesivir diberikan untuk pasien gejala berat yang dirawat di rumah sakit," kata dia.

Dalam kesempatan itu, Penny mengatakan BPOM juga sudah memberikan persetujuan EUA untuk tujuh industri farmasi terkait obat Favipiravir dan Remdesivir. 

Baca juga: Pandemi Covid-19, Reuni PA 212 Ditiadakan, Diganti Jadi Dialog Nasional Pada 2 Desember

Baca juga: Dirjen WHO: Vaksin Saja Tidak Cukup untuk Menghentikan Pandemi Covid-19

Baca juga: Jusuf Kalla Usul Agar Pakar Medis yang Temukan Obat Covid-19 Diberi Penghargaan

Halaman
123
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved