Breaking News:

Pemerintah Batalkan PPKM Level 3 saat Libur Natal dan Tahun Baru, Luhut Ungkap Alasannya

Luhut bagikan alasan pemerintah batalkan PPKM level 3 di seluruh wilayan Indonesia saat Nataru nanti.

handover
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia, Luhut Binsar Pandjaitan. Kabar terbaru, Luhut bagikan alasan pemerintah batalkan PPKM level 3 di seluruh wilayan Indonesia saat Nataru nanti. 

TRIBUNPALU.COM - Pemerintah membatalkan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 di seluruh wilayah Indonesia saat periode libur Natal dan Tahun Baru.

Untuk itu, pemerintah memutuskan untuk membuat kebijakan yang lebih seimbang dengan tidak menyamaratakan perlakuan di semua wilayah.

Nantinya, level PPKM akan diberlakukan sesuai penilaian asesmen yang berlaku saat ini, diiringi dengan sejumlah aturan pengetatan.

Baca juga: TNI AL Berikan Terapi Psikologis di Pengungsian untuk Korban Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Hal itu diungkapkan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan.

"Pemerintah memutuskan untuk tidak akan menerapkan PPKM level 3 pada periode Nataru pada semua wilayah."

"Penerapan level PPKM selama Nataru akan tetap mengikuti asesmen situasi pandemi sesuai yg berlaku saat ini, tetapi dengan beberapa pengetatan," ucap Luhut, dikutip dari laman pers Kemenko Marves, Senin (6/12/2021).

Luhut pun menjelaskan alasan dibalik pembatalan PPKM level 3 tersebut.

Luhut Evaluasi PPKM Senin (8/11/2021) (Tangkap Layar Youtube Sekretariat Presiden)
Luhut Evaluasi PPKM Senin (8/11/2021) (Tangkap Layar Youtube Sekretariat Presiden) (Tangkap Layar Youtube Sekretariat Presiden)

Baca juga: Rocky Gerung Sebut Gerakan 212 Bukan Sekedar Kumpulan Orang: Itu Reuni Ide Soal Kesetaraan Warga

Dikatakannya, saat ini penanganan Covid-19 di Indonesia menunjukkan perbaikan yang signifikan.

Sejauh ini Indonesia berhasil menekan angka kasus konfirmasi Covid-19 harian dengan stabil di bawah 400 kasus.

"Kasus aktif dan jumlah yang dirawat di RS menunjukkan tren penurunan dalam beberapa hari ke belakang," tambahnya.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved