Berani Embargo Rusia Malah Babak Belur, Eropa Kini Krisis Energi hingga Terpaksa Berhemat

Krisis energi yang melanda Eropa terjadi akibat dampak embargo terhadap Rusia sebagai penyuplai energi terbesar ke Benua Biru tersebut.

Editor: Putri Safitri
handover
Eropa Terpaksa Beli Gas Rusia Pakai Mata Uang Rubel 

TRIBUNPALU.COM - Cari aman di tengah krisis energi Eropa, Spanyol kurangi pasokan listrik untuk Prancis.

Krisis energi yang melanda Eropa terjadi akibat dampak embargo terhadap Rusia sebagai penyuplai energi terbesar ke Benua Biru tersebut.

Diberitakn Rusia Today, Spanyol telah memberi tahu Komisi Eropa mengenai rencana mereka untuk mengurangi harga bersama dengan Portugal mungkin memerlukan pembatasan penjualan energi ke Prancis.

Madrid adalah pemasok listrik impor terbesar di tetangga utaranya, dan potensi pembatasan datang ketika seluruh UE bergulat dengan melonjaknya biaya energi.

Spanyol dan Portugal sepakat pada akhir Maret untuk membatasi harga gas yang digunakan dalam pembangkit listrik setara dengan 30 euro per megawatt/jam ($32,50).

Sementara Brussel memberikan pengecualian kepada kedua negara untuk aturan normalnya dan membiarkan pengaturan ini berlanjut, Madrid dan Lisbon kemudian menyampaikan kabar buruk kepada Eurocrats.

Menurut dokumen yang dikutip oleh surat kabar, Spanyol dan Portugal perlu memberlakukan beberapa pembatasan pada penjualan energi ke Prancis sebagai hasilnya.

Di bawah sistem alternatif yang awalnya diusulkan oleh Madrid, listrik yang diekspor ke Prancis akan dikenakan tarif yang lebih tinggi daripada yang dikonsumsi di Semenanjung Iberia.

Menurut El Pais, para pejabat di Brussel khawatir bahwa pengaturan ini akan melanggar aturan pasar blok tersebut, dan Jerman serta negara-negara Nordik dilaporkan sangat menentang gagasan ini.

Dewan Komisaris Uni Eropa dilaporkan akan membahas masalah ini pada pertemuan mereka berikutnya, yang biasanya berlangsung setiap minggu.

Eropa Terpaksa Beli Gas Rusia Pakai Mata Uang Rubel

Tak perdulikan harga dirinya, Eropa terpaksa membeli gas Rusia dengan Mata uang Rubel sebab terdesak keadaan.

Beberapa negara telah setuju untuk beralih ke pembayaran seperti itu, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak di saluran TV Rossiya 24 seperti diberitakan Ria Novosti.

Dia mencatat bahwa sekarang konsumen Eropa sedang mempelajari masalah membayar gas dalam rubel.

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved