Pom Bensin Cipayung Terbakar Diduga karena Radiasi Ponsel, Ini Penjelasan Pertamina

Peristiwa terbakarnya SPBU di Jalan Pagelarang, Kelurahan Setu, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Jumat (11/10/2019), diduga karena radiasi dari pons

Pom Bensin Cipayung Terbakar Diduga karena Radiasi Ponsel, Ini Penjelasan Pertamina
otonesia.co.id
Ilustrasi larangan penggunaan ponsel di SPBU. 

TRIBUNPALU.COM - Peristiwa terbakarnya SPBU di Jalan Pagelarang, Kelurahan Setu, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Jumat (11/10/2019), diduga karena radiasi dari ponsel konsumen.

Kejadian ini terjadi sekitar pukul 14.00 WIB, saat sebuah mobil Daihatsu Grand Max melakukan pengisian BBM di SPBU.

Benarkah radiasi ponsel dapat mengakibatkan kebakaran di area SPBU?

Manager Communication & CSR Pertamina Marketing Operation Region (MOR) III, Dewi Sri Utami menjelaskan, ponsel dan alat Portable Electronic Product (PEP), seperti tablet dan lain-lain, umumnya tidak didesain dan disertifikasi untuk digunakan di area berbahaya.

"Penggunaan handphone dan portable electronic product di area berbahaya zona 1 dan zona 2 berpotensi tinggi mengakibatkan insiden seperti kebakaran dan ledakan di area tersebut," ujar Dewi saat dihubungi Kompas.com, Jumat.

Ia menjelaskan, potensi bahaya penggunaan ponsel dan PEP muncul ketika peralatan tersebut dalam mode aktif atau saat digunakan.

Penggunaannya, misalnya, ketika menerima panggilan masuk/keluar atau penggunaan flash atau lampu kilat kamera.

Hal ini, kata Dewi, menimbulkan potensi loncatan arus listrik (arc spark) dari sirkuit baterai atau board elektronik saat perangkat digunakan.

"Jika board elektronik dikonstruksikan atau desain penutup perangkat tidak kedap gas, maka perangkat tersebut berpotensi sebagai ignition source dan dapat menyebabkan kebakaran/ledakan di area flammable gas," ujar Dewi.

Dewi mengungkapkan, umumnya perangkat ponsel dan PEP dilarang atau dibatasi penggunaannya di area berbahaya seperti lingkungan SPBU. 

Halaman
12
Editor: Imam Saputro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved