Viral Isu Yel-yel Tepuk Pramuka Berbau SARA di Yogyakarta, Ini Tanggapan Sekolah hingga Mahfud MD

Yel-yel Tepuk Pramuka berbau SARA yang diduga diajarkan kepada siswa SD Negeri Timuran, Kota Yogyakarta menjadi sorotan.

Viral Isu Yel-yel Tepuk Pramuka Berbau SARA di Yogyakarta, Ini Tanggapan Sekolah hingga Mahfud MD
KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMA
Sekolah Dasar (SD) Negeri Timuran sebagai salah satu tempat praktik Kursus Mahir Lanjutan (KML) pembina Pramuka yang digelar oleh Kwarcap Pramuka Kota Yogyakarta. 

TRIBUNPALI.COM - Yel-yel Tepuk Pramuka berbau SARA yang diduga diajarkan kepada siswa SD Negeri Timuran, Kota Yogyakarta menjadi sorotan.

Saat mendengar yel-yel tersebut, satu di antara orang tua murid yang mendengar protes.

Sekolah Dasar (SD) Negeri Timuran sebagai salah satu tempat praktik Kursus Mahir Lanjutan (KML) pembina Pramuka yang digelar oleh Kwarcap Pramuka Kota Yogyakarta.
Sekolah Dasar (SD) Negeri Timuran sebagai salah satu tempat praktik Kursus Mahir Lanjutan (KML) pembina Pramuka yang digelar oleh Kwarcap Pramuka Kota Yogyakarta. ((KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMA))

Kronologinya, orangtua murid berinisial K itu sedang menunggu anaknya pulang sekolah.

Semuanya berjalan normal, sebelum pulang, semua anak ikut bernyanyi-nyanyi.

Setelahnya, ada seorang pembina Pramuka yang masuk.

Lantas ia mengajak anak-anak bertepuk tangan dan diakhiri bernyanyi yel-yel.

Orang tua K pun merasa kaget karena dalam nyanyian yel-yel itu ada hal berbau SARA.

"Saya kaget karena di akhir tepuk kok ada yel-yel 'Islam Islam yes, kafir-kafir no.' Spontan saya protes dengan salah satu pembina senior. Saya menyampaikan keberatan dengan adanya tepuk itu, karena menurut saya itu mencemari kebhinekaan Pramuka," ujar seorang wali murid berinisial K, Senin (13/1/2020), sebagaimana diberitakan Kompas.com.

Klaim Wilayahnya Lebih Besar dari NKRI, Kegiatan Keraton Agung Sejagat Kini Disorot Polri

Tak Banyak yang Tahu, Ternyata Ini Sumber Uang Rocky Gerung hingga Mampu Bangun Rumah Indah dan Asri

Polisi Akan Periksa Siwi Sidi sebagai Pelapor Terkait Kasus Gundik Garuda Indonesia

Atas kejadian itu, heboh yel-yel berbau SARA pun membuat publik heboh.

Insiden itu sampai membuat Menko Polhukam Mahfud MD ikut menanggapinya.

Halaman
1234
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved