Breaking News:

Virus Corona

Sebelum Meninggal, Pasien PDP Corona Sempat Berobat ke Orang Pintar, Dukun Sebut Sakit karena Santet

Bukannya ke fasilitas kesehatan, PDP Virus Corona tersebut diketahui justru berobat ke orang pintar alias dukun.

Editor: Bobby Wiratama
Tribun Bali/Rizal Fanany
Ilustrasi - RSUP Sanglah Denpasar, Bali, menggelar simulasi terkait penanganan virus corona, Rabu (12/2/2020) 

TRIBUNPALU.COM - Meninggalnya L, baby sitter asal Kecamatan Kare, Kabupaten Madiun, Jawa Timur menimbulkan kontroversi.

Sosok L dikteahui meninggal dengan status Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19.

Namun, bukannya ke fasilitas kesehatan, dirinya diketahui justru berobat ke orang pintar alias dukun.

Camat Kare Tarnu Ashidiq menjelaskan, L bekerja sebagai pengasuh di Jakarta selama delapan tahun.

Sebelum dipulangkan ke kampung halamannya, L sudah sakit di Jakarta selama sepekan.

Cek Fakta Lagu Virus Corona dari Bimbo: Tidak Diciptakan 30 Tahun yang Lalu, Diserahkan ke BNPB

Sisi Lain Lockdown Virus Corona: Polusi Udara Menurun, Pegunungan Himalaya Terlihat dari India

Beri Pesan untuk Rakyat Indonesia Hadapi Darurat Corona, Joko Widodo: Masa yang Berat bagi Kita

Oleh majikannya, L dibawa ke rumah sakit dan sempat diopname dan didiagnosis sakit demam berdarah.

Selanjutnya korban dipulangkan dan diantar langsung oleh majikannya menggunakan mobil pribadi ke kampung halaman L, Sabtu (4/4/2020).

Setiba di rumah, korban tidak langsung dibawa ke fasilitas kesehatan terdekat.

Selama tiga hari di rumah, L merasakan badannya lemas, tidak mau makan, dan sulit diajak berkomunikasi.

Khawatir dengan kondisi L, orangtuanya membawa L ke Gresik untuk mendapatkan pengobatan alternatif oleh orang pintar, Selasa (7/4/2020).

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved