Breaking News:

Virus Corona

Polri Sebut Pencurian & Penyebaran Hoaks jadi 2 Aksi Kriminal Paling Naik Selama Pandemi Corona

Selama bulan April 2020, kata Yusri, Polda Metro Jaya telah mengungkap 18 kasus penyebaran berita bohong dari 48 kasus yang diselidiki.

KOMPAS.COM
Ilustrasi Penjara 

TRIBUNPALU.COM - Beberapa waktu ini, Polri terus mengeluarkan data terkait aksi kriminalitas selama pandemi Virus Corona.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengungkap adanya peningkatan angka kriminalitas selama pandemi Covid-19.

Dalam data mereka, aksi kriminalitas di Indonesia disebut meningkat 11 persen dalam dua pekan terakhir.

Jenis kriminalitas yang paling banyak ditemukan adalah penyebaran berita bohong dan perampokan atau pencurian dengan pemberatan (curat).

Selama bulan April 2020, kata Yusri, Polda Metro Jaya telah mengungkap 18 kasus penyebaran berita bohong dari 48 kasus yang diselidiki.

Total ada 30 Napi yang Ditangkap Lagi seusai Dibebaskan saat Corona, Mayoritas Lakukan Pencurian

Mimpi Basah di Siang Hari saat Puasa Ramadan, Apakah Puasanya Batal? Ini Penjelasannya

"Ada beberapa jenis kejahatan yang meningkat saat ini di minggu ke-13, 14, 15, dan 16 dibanding minggu ke-13, 14, 15, dan 16 tahun 2019 lalu. Contoh yang meningkat dalam masa Covid-19 adalah pertama penyebaran berita bohong atau hoaks," kata Yusri dalam konferensi pers yang disiarkan langsung melalui Instagram Polda Metro Jaya, Rabu (22/4/2020).

Yusri mengatakan, terjadi juga pergeseran target perampokan selama pandemi Covid-19 yakni beralih ke minimarket dibandingkan rumah warga. Para pelaku begal juga mulai beraksi di tempat-tempat sepi.

"Kemudian, yang sekarang jenis kejahatan misalnya curat memang ada peningkatan juga, mereka lari ke minimarket yang ada. Kemudian tempat sepi terjadi begal," ujar Yusri.

Oleh karena itu, Polda Metro Jaya membentuk satgas begal dan preman guna menindak komplotan begal, preman, dan perampok yang beraksi selama pandemi Covid-19.

Kolaborasi 50 Figur Berkarya dari Rumah Prilly Latuconsina Dianugerahi Penghargaan MURI

Yusri menegaskan polisi tak segan menindak tegas para pelaku yang berani melawan polisi atau melukai warga saat melakukan aksi perampokan.

Catatan Kompas.com, telah terjadi lima aksi pencurian dan perampokan minimarket di wilayah Jakarta, Depok, dan Tangerang dalam kurun waktu satu minggu atau terhitung dari 12-20 April 2020.

Dalam kasus tersebut, polisi telah menangkap empat tersangka perampokan, satu tersangka ditembak mati karena berusaha melawan polisi menggunakan senjata tajam parang. Sementara itu, empat tersangka perampokan lainnya masih dalam proses pengejaran.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Polisi Sebut Penyebaran Hoaks dan Perampokan Meningkat Selama Pandemi Covid-19", 

Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved