Cuitan Donald Trump Soal Kematian George Floyd, Disembunyikan hingga Dihapus Twitter, Ini Sebabnya

satu dari dua cuitan Trump soal kematian pria kulit hitam George Floyd disembunyikan hingga dihapus oleh Twitter karena dianggap mengglorifika

Kompas.com/AFP/SAUL LOEB
Presiden AS, Donald Trump 

TRIBUNPALU.COM - Presiden Amerika Serikat turut menanggapi kematian pria kulit hitam George Floyd melalui Twitter @realDonaldTrump, Jumat (29/5/2020).

Namun, satu dari dua cuitan Trump sempat disembunyikan hingga dihapus oleh Twitter karena dianggap mengglorifikasi kekerasan.

Diketahui, pembunuhan George Floyd yang berunsur rasisme ini memicu demo di berbagai wilayah di AS, khususnya Minneapolis.

Aksi demo menuntut keadilan bagi George Floyd di Minneapolis berlangsung ricuh dengan beberapa bangunan terbakar hingga ada warga sipil yang tewas tertembak.

Trump mengaku tidak tahan melihat kekacauan itu dan menganggap Wali Kota Minneapolis, Jacob Frey tidak mampu untuk memimpin kotanya.

Sang presiden juga mengancam, jika sampai Jacob Frey tak bisa mengontrol kekacauan itu, maka ia akan menerjunkan tentara nasional.

"Aku tak bisa tinggal diam dan menyaksikan ini terjadi di kota yang hebat di Amerika, Minneapolis.

Kurangnya kepemimpinan. Pilih wali kota sayap kiri radikal Jacob Frey, segera bertindak dan mengontrol kota, atau aku akan mengirim tentara nasional untuk melakukan pekerjaannya dengan benar," cuit Trump.

Trump mengaku sudah menghubungi Gubernur Minnesota, Tim Walz untuk membahas soal pasukan militer.

Ia menganggap kekacauan dalam demo itu justru merendahkan martabat George Floyd dan harus segera dihentikan.

Halaman
1234
Editor: Imam Saputro
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved