Breaking News:

Usul Jusuf Kalla soal Sekolah Dibuka saat New Normal: 20 Orang per Kelas dengan Pembagian Shift

Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (JK) memberikan saran mengenai wacana sekolah dibuka kembali saat new normal.

Istimewa via Tribunnews.com
Jusuf Kalla 

Jusuf Kalla menekankan, seluruh new normal bisa berjalan baik itu letaknya dengan menjaga jarak satu sama lain.

Video Keke Bukan Boneka Hilang di YouTube, Kekeyi: Saat Ini Aku Ingin Belajar Ikhlas

Wacana Sekolah Kembali Dibuka saat New Normal, Pihak Istana Sebut Masih Dalam Pengkajian

Peti Jenazah Terjatuh dan Keluarga Marah, Ketua Gugus Tugas Covid-19 PALI Sumsel Minta Maaf

Lontarkan Kalimat Betah di Dalam, Ferdian Paleka Jadi Sorotan Lagi Setelah Bebas dari Penjara

JK Minta Rumah Ibadah Dibuka Lebih Dulu daripada Mal

 Sebelumnya, Jusuf Kalla meminta rumah ibadah dibuka lebih dulu daripada mal atau pasar setelah pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berakhir.

Hal itu disampaikan Jusuf Kalla saat meninjau penyemprotan desinfektan di Masjid Al Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta pada Rabu, (3/6/2020).

Kalla mengatakan, masjid harus pertama kali yang dibuka dan setelah itu baru dilanjutkan gereja untuk dibuka.

"Nanti setelah ini (masjid), baru kantor dan mal bisa buka," kata Jusuf Kalla, dikutip dari Tribunnews.com.

"Setelah masjid buka, gereja buka, silakan yang lain buka," sambungnya.

Baca: Jusuf Kalla: Masjid Harus Pertama Dibuka Ketimbang Mall atau Pasar

Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla saat menyampaikan keterangan pers terkait pelonggaran rumah ibadah di masa new normal pandemi virus corona atau Covid-19
Jusuf Kalla meminta rumah ibadah dibuka lebih dulu daripada mal atau pasar. (Istimewa)

Menurutnya, alasan rumah ibadah harus dibuka lebih dulu agar bangsa dan negara Indonesia memiliki roh keagamaan.

Sehingga masyarakat bisa berdoa untuk kebaikan bangsa dan negara.

"Harus ada rohnya bangsa ini."

Halaman
1234
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved