Breaking News:

Insiden Penembakan Warga Sipil Korea Selatan, Kim Jong Un Minta Maaf

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyesal dan meminta maaf atas insiden penembakan mati seorang pejabat perikanan Korea Selatan.

ndtv.com
Kim Jong Un, pemimpin Korea Utara. 

TRIBUNPALU.COM - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyesal dan meminta maaf atas insiden penembakan mati seorang pejabat perikanan Korea Selatan yang hilang awal pekan ini.

Kim Jong Un mengatakan seharusnya insiden itu tidak terjadi.

Hal itu terungkap dalam Surat Kim Jong Un yang dikirimkan oleh Departemen Front Bersatu Korea Utara ke kantor Presiden Korea Selatan Moon Jae-in sehari setelah para pejabat Seoul mengatakan tentara Korea Utara membunuh seorang warga sipil Korea Selatan dan menyiramkan minyak dan membakarnya.

"Surat itu mengutip pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang mengatakan dia "menyesal" bahwa insiden itu mengecewakan publik Korea Selatan dan seharusnya tidak terjadi," kata penasihat keamanan Moon Suh Hoon, seperti dilansir Reuters, Jumat (25/9/2020).

"Para tentara Korea Utara melepaskan lebih dari 10 tembakan ke pria itu, seorang pejabat perikanan Korea Selatan yang hilang minggu ini, setelah dia tidak mengungkapkan identitasnya dan mencoba melarikan diri," kata Suh, mengutip surat itu.

Dalam Rangka HUT ke-72 Korea Utara, Presiden Joko Widodo Beri Sekeranjang Bunga untuk Kim Jong Un

Kritik Kebijakan Ekonomi Kim Jong Un, 5 Pegawai Kementerian Ekonomi Korea Utara Dieksekusi

Meghan Markle dan Pangeran Harry Dorong Warga AS Ikut Pemilu, Donald Trump Lontarkan Kritikan

Dalam Sidang Umum PBB, Trump Tuntut China untuk Bertanggung Jawab atas Pandemi Covid-19

Tetapi surat itu mengatakan mereka membakar pelampung yang dia gunakan, sesuai buku manual anti-virus mereka. Artinya, tegas dia, bukan tubuhnya yang dibakar.

"Pasukan tidak dapat menemukan pelanggar ketika melakukan penyelidikan, setelah melepaskan tembakan, dan membakar perangkat di bawah langkah-langkah pencegahan penyakit Covid-19," kata Suh pada sebuah konferensi pers, merujuk pada surat itu.

Presiden Moon: Penembakan Warga Sipil Korsel Tak Dapat Ditoleransi

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menyatakan penyesalan mendalam, atas insiden penembakan terhadap seorang warga sipil Korea Selatan oleh pasukan Korea Utara.

Moon Jae-in menyebut pembunuhan itu sebagai "insiden mengejutkan yang tidak dapat ditoleransi atas alasan apa pun."

Halaman
1234
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved