Breaking News:

Virus Corona

Penanganan Covid-19 di Eropa Disebut Menuju ke Arah yang Salah Begini Penjelasan WHO

Angka infeksi virus corona di Eropa terus mengalami peningkatan dalam beberapa waktu terakhir.

Twitter/@UNGeneva
Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Mike Ryan. 

TRIBUNPALU.COM - Angka infeksi virus corona di Eropa terus mengalami peningkatan dalam beberapa waktu terakhir.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta agar pihak berwenang bekerja lebih keras demi menghentikan penyebaran, menjelang musim influenza.

"Eropa memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menstabilkan situasi dan mengendalikan penularan," kata ahli darurat WHO Mike Ryan, dikutip dari Reuters, Sabtu (26/9/2020).

"Secara keseluruhan, di wilayah yang sangat luas itu kami melihat peningkatan penyakit yang mengkhawatirkan," lanjut dia.

Sementara itu, pemimpin teknis WHO untuk Covid-19 Maria Vab Kerkhove mengaku khawatir jika penanganan kasus di Eropa berjalan ke arah yang salah.

Ikut Bergabung, Wali Kota Bogor Bima Arya Paparkan 3 Tujuan Grup Alumni Covid-19

3 Hari Berturut-turut Pecah Rekor, Epidemiolog: Presiden Harus Pimpin Langsung Penanganan Covid-19

Bila Vaksin Covid-19 yang Diuji di Unpad Manjur, Ridwan Kamil Janjikan Warga Bandung jadi Prioritas

"Kami berada di akhir September dan kami bahkan belum memulai musim flu kami, jadi yang kami khawatirkan adalah kemungkinan tren ini terjadi di salah arah," kata dia.

Baik Ryan maupun Kerkhove, keduanya sepakat bahwa penguncian seharusnya menjadi upaya terakhir bagi sejumlah negara dalam menangani pandemi.

Ryan mengatakan, sebagian dari peningkatan kasus di Eropa karena kemampuan negara-negara dalam mendeteksi kasus lebih baik.

"Apakah kita benar-benar telah menghabiskan semua alat sehingga kita kembali ke penguncian sebagai solusi? Sejumlah negara di seluruh dunia tidak pernah harus melakukan penguncian," kata dia, dikutip dari Euro News, Jumat (25/9/2020).

Ia menyebut bahwa pelacakan kontak dan karantina telah berhasil di beberapa negara, tapi strategi itu tidak dilakukan dengan baik di negara lain.

Halaman
12
Editor: Lita Andari Susanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved