Breaking News:

OPINI

Palu Harus Belajar Program Responsif Gender dan Inklusi di Yogyakarta

Penguatan ekonominya tumbuh bersama dengan melibatkan multipihak pemerintah dan pihak swasta.

Handover
Anggota DPRD Palu Mutmainah Korona 

Penulis: Mutmainah Korona

Komisi A DPRD Kota Palu

Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) selalu saja menghadirkan banyak hal yang menarik.

Ada banyak wejangan kuliner enak dan terjangkau harganya, belum lagi keramahan masyarakatnya, membuat wisatawan kangen untuk kembali lagi ke Kota Gudeg.

Namun, tentunya hal ini tidak hadir begitu saja tanpa intervensi kebijakan pemerintah daerah.

Seperti contoh stimulasi harga produk batik dan makanan hampir sama, sehingga tak ada dominasi pasar.

Penguatan ekonominya tumbuh bersama dengan melibatkan multipihak pemerintah dan pihak swasta.

Hal ini juga, dikoneksi dengan kebijakan dan program lainnya yang sangat berkontribusi kepada peningkatan kualitas layanan untuk menunjang peningkatan kepariwisataan dan pendidikan.

Apalagi secara kearifan lokal “local wisdom”, Kota Yogyakarta dikenal sebagai kota tua yang memiliki sejarah kerajaan, dalam kepemimpinan seorang Sri Sultan Hamingkubono.

Daerah ini terus menjadi kota yang ramah bagi siapapun tidak lepas dari cara pandang, pengetahuan dan kapasitas kepemimpinan pemerintah daerah di dalamnya.

Halaman
1234
Penulis: Nur Saleha
Editor: mahyuddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved