Breaking News:

Berikut Deretan Aset Keluarga Soeharto yang Disita Negara, Utang Rp 50 Miliar Bambang Terus Ditagih

Pemerintah perlahan-lahan mulai menyita aset keluarga mantan Presiden Soeharto.

Editor: Muh Ruliansyah

Sementara pengguna barangnya adalah kementerian atau lembaga terkait yang mengambil alih.

Seperti halnya TMII diambil alih Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg).

Rekening

Kejaksaan Agung RI telah mengumpulkan uang lebih dari Rp 242 miliar hasil eksekusi Yayasan Supersemar.

Uang sitaan tersebut sudah dimasukkan ke kas negara pada 28 November 2019.

Penyitaan dilakukan sebagai upaya Kejaksaan Agung dalam menjalankan putusan kasasi Mahkamah Agung, yaitu menyita aset dan mewajibkan Yayasan Supersemar membayar kepada negara sebesar Rp 4,4 triliun.

Aset lain yang telah disita dari keluarga Cendana antara lain 113 rekening berupa deposito dan giro, dua bidang tanah seluas 16.000 meter persegi di Jakarta dan Bogor, serta enam unit kendaraan roda empat.

Pemerintah Terus Tagih Utang ke Bambang Trihatmodjo Rp 50 Miliar

Bukan itu saja, Kementerian Keuangan memastikan pemerintah akan terus menagih utang kepada Bambang Trihatmodjo, yang merupakan anak dari Soeharto, presiden ke-2 RI.

Hal ini dilakukan usai gugatan Bambang terhadap Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ditolak Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

Halaman
1234
Sumber: Tribun Medan
Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved