Breaking News:

Ancaman Keras Hamas kepada Israel, Perang Dimulai Jika Masjid Al-Aqsa Diganggu Sayap Kanan Yahudi

Kelompok penguasa Jalur Gaza mengirim ancaman keras kepada pihak Israel, Senin (8/6/2021).

Editor: Muh Ruliansyah
Handover
Pasukan Hamas 

TRIBUNPALU.COM - Kelompok penguasa Jalur Gaza mengirim ancaman keras kepada pihak Israel, Senin (8/6/2021).

Hamas menyatakan siap memulai perang terbuka dengan Israel jika Masjid Al-Aqsa diganggu oleh sayap kanan Yahudi.

Petinggi Hamas memperingatkan organisasi sayap kanan pro-pemukim Yahudi tidak boleh melakukan demo kontroversi hingga masuk ke kompleks Masjid Al-Aqsa.

Jika sampai peringatan tersebut diabaikan, Hamas tak segan-segan memulai kembali perang.

Baca juga: Penyerahan Aset Pemerintah Kabupaten Donggala Ke Pemkot Palu Akan Disaksikan Gubernur Sulteng

Baca juga: Teror Kejam KKB Papua Jadikan Pedatang Sebagai Sasaran, Polri Turun Tangan Hadapi Ancaman Perusuh

Baca juga: Babak Baru Kasus Sate Sianida, 35 Adegan saat Rekonstruksi Bikin Nani Bercucuran Air Mata

"Kami memperingatkan (Israel agar tidak membiarkan pawai mendekati Jerusalem Timur dan kompleks Masjid Al-Aqsa," kata tokoh senior Hamas, Khalil Al-Hayya.

“Kami berharap pesannya jelas agar Kamis tidak menjadi (baru) 10 Mei,” katanya.

Dia mengacu pada awal perang 11 hari bulan lalu antara Israel dan Hamas, kelompok Islam yang menguasai Jalur Gaza. .

Sementara, warga Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki menolak perubahan dalam pemerintahan Israel.

Mereka mengatakan pemimpin nasionalis yang akan menggantikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu kemungkinan akan mengejar agenda sayap kanan yang sama.

Naftali Bennett, mantan pejabat di organisasi pemukim utama Israel di Tepi Barat, akan menjadi pemimpin baru Israel di bawah koalisi tambal sulam.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved