Breaking News:

Universitas Tadulako

Webinar FH Untad, Polda Sulteng Ungkap Kasus Dosen dan Mahasiswa Terlibat Terorisme

Kombes Ronalzie membeberkan fakta bahwa perguruan tinggi telah dimasuki paham Radikalisme bahkan tindakan Terorisme. 

Penulis: fandy ahmat | Editor: mahyuddin
TRIBUNPALU.COM/FANDY
Direktur Intelijen dan Keamanan (Intelkam) Polda Sulteng Kombes Ronalzie Agus 

Laporan Wartawan TribunPalu.com, Fandy Ahmat

TRIBUNPALU.COM, PALU - Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Tengah (Sulteng) menyebut paham Radikalisme dan tindakan Terorisme telah masuk di lingkungan perguruan tinggi. 

Hal itu disampaikan Direktur Intelijen dan Keamanan (Intelkam) Polda Sulteng Kombes Ronalzie Agus dalam webinar bertajuk "Menakar Paham Radikalisme di Tataran Perguruan Tinggi".

Kegiatan itu diselenggarakan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Hukum (FH) Universitas Tadulako (Untad), Rabu (28/7/2021). 

Di hadapan dosen dan mahasiswa, Kombes Ronalzie membeberkan fakta bahwa Perguruan Tinggi telah disusupi paham Radikalisme bahkan tindakan Terorisme

Dalam catatan kepolisian, Ronalzie menyebut setidaknya ada 2 dosen, 4 mahasiswa dan 4 alumni perguruan tinggi terlibat dalam tindak pidana Terorisme

1) Khafid Fatoni, mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta yang terjerat kasus perakit bom panci pada 2016.

2) Gigih Rahmat Dewa, seorang dosen di Politeknik Negeri Batam, Kepulauan Riau. 

Ditangkap pada 2016 karena terlibat menjadi penerima dan penyalur dana untuk kegiatan radikalisme yang bersumber dari Bahrun Naim. 

3) Tendi Sumarno, mahasiswa asal Subang, Jawa Barat. 

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved