Breaking News:

Ali Kalora Tewas

Sosok Irjen Rudy, Polisi yang Selamat dari Penembakan Teroris Poso Usai Salat Subuh

Saat resmi menjadi Kapolres Poso, Rudy Sufahriadi yang baru dua bulan menjabat hampir menjadi korban penembakan teroris.

Penulis: Putri Safitri | Editor: mahyuddin
TRIBUN JABAR
Irjen Pol Rudy Sufahriadi 

TRIBUNPALU.COM - Tewasnya pucuk pimpinan Teroris Poso Ali Ahmad alias Ali Kalora serta salah satu teroris Poso lainnya Jaka Ramadhan alias Ikrima alias Rama pada Sabtu (18/9/2021), menjadi angin segar bagi institusi Polri di tengah meredam aksi teror dari kelompok kriminal bersenjata (KKB) atau teroris di Papua.

Salah satu pucuk pimpinan dalam penangkapan Ali Kalora yang juga pimpinan kelompok Mujahidin Indonesia timur (MIT) Poso adalah Kapolda Sulawesi Tengah (Sulteng) Irjen Pol Rudy Sufahriadi yang juga memimpin Satgas Madago Raya.

Dikutip dari berbagai sumber, diketahui Irjen Pol Rudy Sufahriadi lahir pada 23 Agustus 1965.

Dia adalah seorang perwira tinggi Polri lulusan Akpol 1988 dengan bidang keahlian reserse.

Jenderal bintang dua ini pada 25 Agustus 2021 lalu mengemban amanat sebagai Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulawesi Tengah.

Diketahui, pada tanggal 10 November 2005 silam, saat resmi menjadi Kapolres Poso, Rudy Sufahriadi yang baru dua bulan menjabat hampir menjadi korban penembakan teroris.

Pada tanggal 24 Januari 2006, setelah dirinya selesai menunaikan salat subuh berjamaah di Masjid Raya Poso, Rudy ditembak dari jarak dekat oleh salah satu dari dua orang tak dikenal yang mengendarai sepeda motor RX King.

Namun, dirinya dalam kondisi sigap dan berhasil menghindari tembakan tersebut.

Rudy sendiri tidak sedang dalam pengawalan pada saat itu.

Identitas kedua teroris tersebut baru terungkap bertahun-tahun kemudian.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved