Dugaan Jual Beli Jabatan

Ribut Jual Beli Jabatan di Pemprov Sulteng, Ketahui Sanksi Bagi Oknum ASN

Kepala dinas, bahkan, orang-orang kepercayaan gubernur turut merekomendasikan nama ke BKD Sulteng.

Penulis: Haqir Muhakir | Editor: mahyuddin
TRIBUN
ILUSTRASI - Jual Beli Jabatan 

TRIBUNPALU.COM, PALU - Dugaan Jual Beli Jabatan menjadi buah bibir di kalangan ASN Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah beberapa hari terakhir.

Itu setelah beberapa ASN dihubungi seorang kerabat oknum pejabat lingkup Pemprov Sulteng menawarkan jabatan dengan harga fantastis.

Informasi itu diperoleh TribunPalu.com, Jumat (6/5/2022), dari seorang ASN yang dihubungi oknum pejabat itu.

Karena etika dan permintaan ASN itu, TribunPalu.com tidak menginisialkan maupun menyebut identitas sumber informasi.

Dari keterangan ASN itu, diketahui kerabat oknum pejabat itu menawarkan harga Rp 20 jutaan untuk jabatan eselon III dan IV.

Sementara untuk jabatan eselon II mencapai Rp 250 juta.

Baca juga: Dugaan Jual Beli Jabatan Mencuat di Pemprov Sulteng, Akademisi: Bentuk Gratifikasi

Diketahui penyusunan daftar rotasi maupun promosi jabatan berdasarkan rekomendasi gubernur, wakil gubernur untuk tingkat eselon II, melalui lelang jabatan.

Berbeda dengan tingkat eselon III dan IV.

Dari kepala dinas, hingga orang-orang kepercayaan gubernur turut merekomendasikan nama ke BKD Sulteng.

Hasilnya, pelantikan perdana eselon III dan IV lingkup Pemprov Sulteng pun meninggalkan cerita.

Sebanyak 361 ASN lingkup Pemprov Sulteng mengikuti pelantikan 28 April 2022.

Mereka yang dilantik terdiri dari jabatan pengawas dan Administrator OPD.

Beberapa ASN harus rela tak mendapat posisi setelah mengetahui jabatan itu "berbayar".

Sanksi Pelaku

Halaman
12
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved