Terkini Daerah

Dinas Pendidikan Jabar Panggil sejumlah Orangtua Siswa yang Gunakan Alamat Sama di PPDB Jalur Zonasi

Forum Aksi Guru Indonesia (FAGI) menerima laporan kejanggalan dan kecurangan dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dari warga maupun para guru.

Editor: Bobby Wiratama
Laman resmi PPDB Jawa Barat
Ilustrasi PPDB 2019 Jawa Barat 

TRIBUNPALU.COM - Sejumlah orangtua dipanggil Dinas Pendidikan (Disdik) Jawa Barat. Mereka dipanggil karena menggunakan alamat sama dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2019.

“Jangan dong (didiskualifikasi), karena anak-anak harus dilindungi. Ada hak anak, mereka harus sekolah,” ujar Kepala Disdik Jabar, Dewi Sartika, saat dihubungi Kompas.com melalui saluran telepon, Jumat (21/6/2019).

Untuk melindungi anak-anak itu pula, pihaknya melarang orangtua yang dipanggil membawa anaknya saat dipanggil Disdik.

“Kita lindungi, anaknya tidak boleh hadir,” ucapnya.

Saat dipanggil, pihaknya menyarankan orangtua mengambil jalur prestasi, bukan zonasi.

Jualan Mie Lidi dengan Setelan Berdasi, Pria Asal Pekalongan ini Viral di Media Sosial

Namun jika nilai anaknya kurang bagus, Disdik menyarankan untuk sekolah ke swasta.

Yang terpenting, sambung Dewi, kejadian ini tidak mengorbankan anak.

Bagaimanapun anak tetap harus sekolah.

Mengenai jumlah orangtua yang memenuhi panggilan Disdik, Dewi mengaku belum mendapatkan laporan.

“Kemarin saya ke Depok, Bekasi, dan Bogor sampai jam 11 malam. Baru akan dirapatkan hari ini tentang isu-isu terbaru,” ungkapnya.

Berita sebelumnya, Forum Aksi Guru Indonesia (FAGI) menerima laporan kejanggalan dan kecurangan dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dari warga maupun para guru.

Cerita Orang Tua Siswa soal Zonasi PPDB yang Membludak, Datang Jam 05.00 Antrean di Atas 50-an

Salah satu laporan yang diterima adalah adanya 8 siswa yang mendaftar ke SMA 3 dan SMA 5 Bandung dengan menggunakan alamat yang sama.

Dalam data PPDB Online Jabar, ke delapan siswa tersebut berasal dari SMP yang berbeda. Namun, mereka mencantumkan alamat yang sama.

Sedangkan panitia PPDB mencantumkan alamat sesuai kartu keluarga (KK).

Hasil penelusuran Tim Investigasi Domisili PPDB Rabu (19/6/2019), ditemukan 10 Kepala Keluarga (KK) bermasalah.

Disdik pun akhirnya memanggil orangtua yang menggunakan alamat KK tersebut.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Panggil Orangtua Siswa dengan Alamat Sama di PPDB, Disdik Sarankan Pindah Jalur Prestasi", 

Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved