Breaking News:

Terkini Daerah

Akibat Kebakaran di Gunung Merbabu, Sebagian Ekosistem Bunga Edelweis Musnah

Kebakaran hutan kawasan Taman Nasional Gunung Merbabu terjadi sejak Rabu (11/9/2019) malam.

Tagana Surakarta/Facebook
Kebakaran di Gunung Merbabu 

TRIBUNPALU.COM - Kebakaran hutan yang terjadi di Kawasan Gunung Merbabu telah menghanguskan sebagian ekosistem tanaman bunga edelweis dan sabana.

Kepala Seksi Wilayah I Balai Taman Nasional Gunung Merbabu (BTNGMb) Nurpana Sulaksono menyampaikan bunga berjuluk bunga abadi yang terbakar berada di dataran tinggi atau ketinggian sekitar 2.500 meter.

Sebab, bunga yang memiliki nama latin Anaphalis Javanica tumbuh secara menyebar dan tidak mengelompok di satu tempat.

"Secara luasan khusus tanaman edelweis belum bisa dihitung. Bunga ini tumbuh menyebar berada di ketinggian dan tidak mengelompok," katanya dikonfirmasi Kompas.com, Rabu (18/9/2019).

5 Kali Karhutla di Sulteng, Polda Minta Warga Tak Lakukan Aktivitas Pembakaran Selama Kemarau

Anggota TNI Salat Beralaskan Daun Sawit di Sela Tugas Padamkan Karhutla

Dia mengatakan tidak sulit untuk mengembalikan ekosistem bunga edelweis yang sudah terbakar.

Sebab tanaman ini mudah beradaptasi terhadap perubahan lingkungan.

"Untuk pengelolaannya akan kita monitor supaya bisa pulih kembali bunga edelweis dan sabana," jelas dia.

Nurpana menyebut kebakaran yang terjadi di Gunung Merbabu telah menghanguskan sekitar 436 hektar lahan hutan.

Kendati sudah berhasil dipadamkan, titik api kembali muncul di perbatasan Selo dan Ampel, Kabupaten Boyolali.

"Tadi pagi masih ditemukan titik api di perbatasan Selo dan Ampel. Kita sudah terjunkan petugas untuk memadamkan dan memantau kawasan di sana," terang Nurpana.

Halaman
12
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved