Breaking News:

Bayar Iuran Sekolah Bisa Pakai GoPay, Nadiem Makarim: Tak Ada Urusannya dengan Kemendikbud

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim angkat bicara soal pembayaran iuran sekolah atau SPP melalui fitur Gopay pada aplikasi Gojek.

Kolase Tribunnewswiki/Kompas.com/Reska K. Nistanto
Bayar SPP sekolah bisa gunakan GoPay 

TRIBUNPALU.COM - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim angkat bicara soal pembayaran iuran sekolah atau SPP melalui fitur Gopay pada aplikasi Gojek.

Nadiem memastikan tidak ada konflik kepentingan terkait dengan layanan tersebut.

Menurutnya layanan tersebut tidak ada kaitannya dengan Kemendikbud yang dipimpinnya.

"Itu kan gak ada urusannya sama Kemendikbud sama sekali," ujar Nadiem pada acara Mata Najwa di Ciputra Artpreneur, Jakarta Selatan, Rabu (19/2/2020).

Menurut Nadiem Makarim, selama ini sekolah swasta telah banyak menggunakan layanan untuk pembayaran SPP.

"Sekolah-sekolah swasta kan menerima apa pun cara pembayaran, dia mau pilih bank apa," kata Nadiem Makarim.

Mendikbud Nadiem Makarim
Mendikbud Nadiem Makarim (Instagram/kemdikbud.ri)

Ini Daftar Aplikasi Smartphone yang Berbahaya dan Lebih Baik Segera Dihapus, Apa Saja?

Sindiran Pedas Megawati untuk Anies Baswedan: Gubernur DKI Tahu Tidak Aturan Cagar Budaya?

Noah Beri Predikat Ayah Terbaik untuk Ashraf Sinclair, Barang Ini Jadi Kado Istimewa untuk Ayahnya

Penjelasan Gojek

Head of Corporate Communication GoPay, Winny Triswandhani membantah penerapan pembayaran uang sumbangan pembinaan pendidikan (SPP) menggunakan GoPay karena faktor adanya Nadiem Makarim di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Menurut dia, langkah tersebut sudah diterapkan GoPay sejak awal 2019 lalu. Kala itu, GoPay telah menjalin kerja sama dengan 50 SMK di Jakarta Utara untuk menerapkan transaksi non-tunai melalui kode QR.

“Jadi inisiatif ini tidak ada kaitannya dengan Kemendikbud,” ujar Winny dalam keterangan tertulisnya, Selasa (18/2/2020).

Winny menjelaskan, fitur GoBills dalam GoPay juga bisa digunakan untuk membayar berbagai macam tagihan dan layanan publik lainnya, mulai dari tagihan PDAM, listrik hingga pembayaran zakat.

“Ke depannya, kami akan terus memperluas layanan pembayaran digital ini dan terbuka untuk berkolaborasi dengan seluruh pihak yang memiliki kesamaan misi untuk meningkatkan pembayaran non-tunai di Indonesia,” kata Winny.

Rumah Tangganya Dikabarkan Retak, Jennifer Jill Tulis Sindiran Menohok: Anak Muda Muka Tua

Kali Ini, Giliran Discovery Chanel Bawa Pakar Satwa Bantu Selamatkan Buaya Berkalung Ban di Palu

Halaman
12
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved