Breaking News:

Penjelasan Balitbangtan Terkait Izin Edar Eucalyptus Bukan Sebagai Antivirus Melainkan Jamu

Dia kemudian menegaskan tidak pernah mengklaim produk bahan alam ini bisa membasmi Covid-19.

DOK. Humas Kementerian Pertanian via Kompas.com
Prototipe antivirus corona eucalyptus oleh Kementerian Pertanian (Kementan). 

TRIBUNPALU.COM - Persepsi masyarakat yang menilai bahwa tumbuhan eucalyptus dapat membasmi virus Covid-19 tidak tepat.

Hal ini ditegaskan oleh Kepala Badan Litbang Pertanian Fadjry Djufry.

Dia menjelaskan eucalyptus yang dikembangkan menjadi produk di antaranya kalung aromatherapy, minyak roll on, balsem, oil diffuser, dan inhaler sebagian sudah mendapat izin BPOM.

"Kalung aromatherapy, inhaler, dan roll on yang sudah mendapat izin edar BPOM. Ini memang bukan untuk antivirus karena prosesnya panjang, izin ini jamu," kata Fadjry dalam konferensi pers virtual, Senin (6/7/2020).

Dia kemudian menegaskan tidak pernah mengklaim produk bahan alam ini bisa membasmi Covid-19.

ILUSTRASI eucalyptus oil atau minyak eucalyptus.
ILUSTRASI eucalyptus oil atau minyak eucalyptus. (aromaweb.com)

Mensesneg: Perayaan HUT Ke-75 RI Digelar Sederhana Dengan Protokol Kesehatan Covid-19

Di Hari Ulang Tahun Ani Yudhoyono, Agus Harimurti Yudhoyono Unggah Video Surat Cinta untuk Memo

Jusuf Kalla Mengatakan Indonesia Tak Boleh Harapkan Bantuan Negara Lain pada Masa Pandemi

"Kita anggap ini berpotensi terkait penghambat penyebaran virus corona. Kita menerima saran dan masukan. Kita sudah menyampaikan juga tidak over klaim," tuturnya.

Menurutnya untuk dinyatakan sebagai produk yang bisa mengatasi virus Covid-19 memerlukan waktu yang tidak sebentar, harus masuk ke tahap uji klinis.

"Bohong sekali kalau kita ini bilang sudah uji klinis, karena butuh waktu sampai 18 bulan, bisa 12 bulan itu pun banyak sekali mekanismenya," ucap dia.

Fadjry menerangkan bahwa Balitbang Pertanian sudah bepuluh-puluhan tahun melakukan pengembangan dari komoditi sejenis eucalyptus.

Hasil penelitian Balitbang Pertanian juga sudah terbukti berhasil untuk vaksin flu burung.

Halaman
123
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved