Breaking News:

Dianggap Sulit Diajari Belajar Online, Bocah SD Dipukuli dengan Sapu Hingga Tewas oleh Orangtuanya

Sang ibu, LH, melakukan serangkaian tindak kekerasan, seperti mencubit, memukul tangan kosong hingga menggunakan sapu.

Istimewa via Kompas.com
Kepolisian dan warga Desa Cipalabuh, Kecamatan Cijaku, Kabupaten Lebak, Banten melakukan pengangkatan jenazah bocah perempuan yang masih mengenakan pakaian lengkap dan diduga korban pembunuhan, Sabtu (12/9/2020). 

TRIBUNPALU.COM - Kasus penganiayaan anak hingga berakibat fatal kembali terjadi.

Kali ini, peristiwa itu terjadi di Kota Tangerang.

Kasus penganiayaan bermula ketika sang ibu yang berinisial LH (26) tidak sabar mengajari anaknya yang berusia delapan tahun atau duduk di bangku kelas 1 SD.

Tersulut emosi, ia nekat memukuli anak perempuannya dengan tangan kosong hingga pakai sapu.

Mirisnya, sang anak meninggal dunia.

Karena panik, LH bersama suaminya, IS (27) menguburkan anak kandung mereka masih dengan pakaian lengkap.

Bupati Jeneponto dan Istrinya Terkonfirmasi Positif Covid-19

Shahnaz Haque Kenang Sosok Ade Firman Hakim: Cuma Dia yang Bisa Paksa Saya Nonton Film Horor

Duga Ada Tekanan, Kuasa Hukum Jerinx Minta Majelis Hakim Diganti, Apa Jawaban Pengadilan?

Pukul bagian belakang kepala

Peristiwa terjadi pada 26 Agustus 2020 lalu di rumah kontrakan mereka, Kecamatan Larangan, Kota Tangerang.

"Kami dalami mereka, khususnya kepada almarhum yang merupakan anak kandungnya sendiri dia merasa kesal, merasa anaknya ini susah diajarkan, susah dikasih tahu, sehingga kesal dan gelap mata," kata David kepada Kompas.com di Polres Lebak, Rangkasbitung, Senin (14/9/2020).

Halaman
1234
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved