Breaking News:

Guru Besar UNPAD: Vaksin Covid-19 yang Disuntikkan pada Relawan Tidak Timbulkan Efek Samping Berat

Guru Besar Fakultas Kedokteran UNPAD mengatakan, sejauh ini dari hasil uji klinis I dan II tidak menimbulkan efek samping berat pada 1.620 relawan.

Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
bgr.com
ILUSTRASI vaksin. 

TRIBUNPALU.COM - Untuk mengatasi wabah virus corona Covid-19, pemerintah Indonesia telah mengupayakan dan melakukan uji klinis vaksin.

Uji klinis fase III vaksin Covid-19 Sinovac masih berlangsung di Bandung.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (UNPAD) Prof. Dr. dr. Cissy Rachiana Sudjana Prawira Kartasasmita mengungkap, sejauh ini dari hasil uji klinis I dan II tidak menimbulkan efek samping berat pada 1.620 relawan.

Hal itu diungkapnya dalam diskusi virtual, Senin malam (9/11/2020).

Baca juga: Tanggapan Sri Mulyani Soal Jokowi Borong Vaksin Covid-19 yang Belum Lolos Uji Klinis

Baca juga: BPOM: Pengadaan Vaksin Covid-19 Harus Hati-hati, Sesuai Arahan Presiden Jokowi

Baca juga: Kepulangan Rizieq Shihab Sebabkan Kemacetan di Bandara Soeta, 4 Maskapai Reschedule Penerbangan

Baca juga: Ungkap Alasan Selalu Bagikan Sertifikat Tanah saat Kunker, Jokowi: Ngurus Sertifikat Bertahun-tahun

Cissy mengatakan, laporan yang diterima dari relawan adalah hanya mengalami efek samping ringan seperti demam, kemerahan dan bengkak pada tempat suntikan, maupun pusing.

"Tidak ada yang apa namanya efek samping berat, hanya ada panas, dingin, demam tetapi tidak ada yang sampai relawan itu harus dibawa ke rumah sakit. Relawan yang dilaporkan yang ringan-ringan, hanya demam kemudian merah bengkak," jelas Ketua Satgas Imunisasi IDAI dan Ketua Pokja Vaksinasi Peralmuni.

Cissy meminta, agar masyarakat dapat menerima informasi yang benar dan jelas terkait vaksin.

Ia menyebut, jika hasil uji klinik I dan II menunjukan hasil yang tidak baik maka tidak akan ada fase uji klinik III.

"Masa seluruh dunia menunggu vaksin kalau tidak aman dan mencelakakan. Memang ada yang distop dua kali di luar negeri tapi karena peradangan di tulang belakang tapi ternyata itu tidak ada hubungannya dengan vaksin. Vaksin itu distop sebentar kemudian dilanjutkan lagi kemudian di Brazil itu juga ada yang meninggal tapi ternyata dia bukan yang mendapat vaksin," ungkap dia.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Guru Besar Unpad : Vaksin Covid-19 yang Disuntikkan Pada Relawan Tak Tunjukan Efek Samping Berat
Penulis: Rina Ayu Panca Rini

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved