Gempa Majene

Kondisi Terkini Bocah yang Terekam Tertimbun Reruntuhan Setinggi 3 M saat Gempa Sulbar

Alex mengatakan, saat gempa terjadi, kala itu dirinya, istri, 3 anak, dan ibunya serta seorang pembantu sedang berada di rumah.

Editor: Imam Saputro
BMKG
Titik gempa di Sulawesi Barat - Kondisi Terkini Bocah yang Terekam Tertimbun Reruntuhan Setinggi 3 M saat Gempa Sulbar 

Warga tertimbun tersebut bernama Angel dan Catherine.

Keduanya dilaporkan masih hidup.

Mereka sepertinya tertimpa reruntuhan bangunan rumah karena terlihat atap seng.

Di lokasi tersebut, ada juga korban yang dilaporkan terjepit.

Warga dan petugas dilaporkan berusaha membantu mengevakuasi korban.

Baca juga: Rangkuman Peristiwa Gempa M 6,2 di Majene: Kantor Gubernur Sulbar Ambruk, Hotel dan RS Rusak Parah

Gempa Bumi Susulan

Gempa bumi dengan kekuatan 5,9 SR mengguncang wilayah Sulawesi Barat (Sulbar), Jumat (15/1/2021).

Gempa berpusat di wilayah Majene, tepatnya di lokasi 2.98 LS,118.94 BT (6 km TimurLaut MAJENE-SULBAR),di kedalaman 10 Km.

Tidak hanya gempa utama, gempa susulan juga tercatat beberapa kali terjadi, termasuk yang lebih besar yakni mencapai 6,2 SR.

Gempa yang terjadi di Mamuju Sulawesi Barat
Gempa yang terjadi di Mamuju Sulawesi Barat (Tribun Timur/ Nurhadi)

Akibatnya, sejumlah warga yang merasakan guncangan gempa tersebut berhamburan keluar untuk mencari tanah lapang guna menyelamatkan diri.

Termasuk yang dilakukan sejumlah warga di Mamuju, Mamuju Tengah, Mamuju Utara, Polewali Mandar, Pinrang, Pare-pare, Mamasa, Makassar dan Gowa.

Dilansir TribunWow.com, beberapa video banyak beredar yang menggambarkan kondisi pasca gempa.

Video tersebut merupakan hasil rekaman amatir dari masyarakat.

Terlihat bangunan-bangunan tidak dalam kondisi normal, dan bahkan banyak yang ambruk, termasuk terjadi pada Rumah Sakit Mitra dan Hotel Matos di Mamuju.

Baca juga: Viral di Cianjur Kuda Penarik Delman Terkapar di Jalan, Kusir Malah Terus Berulangkali Mencambuknya

"Gempa menghancurkan Rumah Sakit Mitra. Enam orang katanya terjebak di dalam, dua orang perawat, dua orang pasien, dan keluarga pasien," ucapnya.

Sementara itu dikutip dari TribunTimur.com, dari video rekaman di Kantor Gubernur Sulawesi Barat menujukkan kondisi kerusakan cukup parah.

"Kantor Gubernur Sulbar ambruk. Hancur. Alhamdulillah masih diberi keselamatan. Hotel Matos (Mamuju), hancur), ujar seorang warga yang saat itu sempat merekam.

Warga Mengungsi Takut Tsunami

Pasca gempa tersebut, beberapa warga pesisir di Kecamatan Malunda, Kabupaten Majene mulai mengungsi.

Ratusan warga bertahan di tenda pengungsian di daerah perbukitan.

Kondisi tersebut disampaikan oleh Kepala Bidang Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Majene, Sirajuddin.

Menurutnya tercatat ada sekitar 200 warga yang memilih tidak kembali ke rumahnya.

"Mereka ketakutan adanya info tsunami, " kata Sirajuddin ditemui di kantornya.

Meski begitu, Sirajuddin memastikan gempa tersebut tidak berpotensi tsunami dan sudah diinformasikan kepada masyarakat.

Jumlah Korban Sementara

Gempa bumi susulan yang terjadi di Majene, Sulawesi Barat, Jumat (15/1/2021) dini hari pukul 01.20 WITA.

Akibat gempa bumi tersebut, 3 orang meninggal dunia, 24 luka-luka dan 2000-an warga mengungsi.

Korban terbanyak berada di Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Majene.

Laporan terbaru Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulan Bencana (BNPB) pagi ini menyatakan, gempa susulan berlokasi di 2.98 Lintang Selatan dan 118.94 Barat Laut atau 6 km Timur Laut Majene.

Baca juga: Syekh Ali Jaber Meninggal Dunia, PB Alkhairaat: Kita Kehilangan Sosok Pembawa Syiar Kebenaran

Kerugian di warga di Kabupaten Majene berupa hancurnya Hotel Maleo yang roboh dan robohnya pula gedung kantor Gubernur Sulawesi Barat. Rumah warga juga roboh dengan rincian dalam pendataan serta jaringan listrik padam.

Di Kabupaten Majene, gempa menyebabkan, terjadi longsor di 3 titik sepanjang jalan poros Majene-Mamuju dan membuat akses jalan terputus.

Di kabupaten ini pula, 62 unit rumah rusak berdasarkan data sementara, 1 unit gedung Puskesmas roboh dan satu kantor Danramil Malunda roboh.

Gempa dengan skala 5,9 terjadi pada hari Kamis, 14 Januari 2021 terjadi pukul 14:35 WITA kemudian disusul gempa susulan dengan skala 6,2 terjadi pada hari Jumat, 15 Januri 2021 pukul 02:28 WITA.

Di Kabupaten Majene, gempa dirasakan cukup kuat selama sekitar 5-7 detik dan membuat masyarakat setempat panik dan keluar rumah. 

Masyarakat saat ini masih berada diluar rumah mengantisipasi gempa susulan. Namun gempa tidak berpotensi tsunami.

Gempa juga dirasakan di Kabupaten Polewali Mandar sekitar 5-7 detik. 

Masyarakat setempat panik dan keluar rumah dan saat ini masih berada diluar rumah mengantisipasi gempa susulan. Gempa tidak berpotensi tsunami

BPBD Kabupaten Majene, Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Polewali Mandar masih melakukan pendataan dan mendirikan tempat pengungsian.

Kebutuhan mendesak untuk warga saat ini adalah sembako selimut dan tikar, tenda pengungisan, layanan medis dan terpal.

(TribunWow/Elfan Fajar Nugroho)

Artikel ini telah tayang di Tribunwow.com dengan judul Viral Video Dua Anak Terjebak Reruntuhan Gempa di Sulawesi Barat, Hanya Terlihat Kepala, Tolong!  dan telah tayang di Tribunwow.com dengan judul Sempat Viral Bocah Tertimpa Reruntuhan saat Gempa Sulbar, Ayah Angel: Bangunan 13 Meter Jadi 3 Meter

Sumber: TribunWow.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved